• LinkedIn
  • Join Us on Google Plus!
  • Subcribe to Our RSS Feed

Thursday, November 10, 2011

Apa Itu Cerpen

Thursday, November 10, 2011 // by Azmah Nordin // // 12 comments

Semua orang tau, cerpen adalah sebuah cerita yg jauh lebih pendek drpd sebuah novel. Cara menghasilkannya, antaranya;




1. Tersangat terhad jumlah watak dan episod di dalamnya.

2. Dimulakan di bahagian paling hampir dengan penyelesaiannya.

3. Lazimnya, hanya menangani satu isu atau masalah, dlm satu karya.

4. Menggunakan hanya maklumat terperinci yang perlu saja, utk memahami situasinya.

5. Ia biasanya meliputi satu masa yg singkat.

6. Dan, yg paling penting, nawaitu semasa menghasilkan cerpen ini, perlu bersih dan jernih, tentunya k :)



Perkara Penting Yg Perlu Ada Dlm Cerpen;

Terdapat beberapa perkara penting yg boleh mengangkat cerpen anda sebagai karya yg bermutu tinggi. Membiasakan diri dgn petua menulis cerpen ini, mampu membantu anda mempelajari cerpen2 lain yg anda baca dan hayati, mampu membantu anda membezakan antara cerpen bermutu dgn yg tidak, dan membantu anda memperbaik-kukuhkan lagi karya anda sendiri.

1. Cerpen harus dicerita dari sudut pandangan watak (watak2) utamanya. Watak utamanya mungkin hanya seorang, tp boleh juga dua orang, bagi menghidupkan karya dan membolehkan pembaca mengenali dan berasa hampir dengan pergolakan jiwa watak2 dlm karya anda. Jika anda mahu ada dua watak utama dlm cerpen anda, boleh saja dngan menggunakan tanda pemisah (* * *) bagi memudahkan anda menguasai jalan ceritan dan fokus fokus kpd pergolakan jiwa satu2 watak dgn lebih teratur, konsisten dan tidak bercelaru.

2. Unsur2 konflik haruslah, diperkenalkan pada paragraf pertama lagi, seboleh mungkin; cuba gambarkan ttg
suasana, waktu dan latar, secara tidak langsung, pada paragraf2 pertama. Elakkan drpd membuat ayat `memberitahu', sebaliknya ayat `tunjuk' (sila baca ttg ini di Senarai Pos kat sebelah kanan anda tu k) Mulakan dgn pergolakan jiwa watak utama yg berkaitan dgn tema (ada artikel ttg tema, di Senarai Pos itu) cerita anda. Elakkan menggambarkan pemandangan latar pada paragraf pertama.

3. Unsur2 suspen juga harus seboleh mungkin diwujudkan pada paragraf pertama atau kedua cerpen anda, supaya pembaca akan tertanya2 apa yg akan berlaku seterusnya kpd watak2 yg menghadapi konflik itu dan bagaimana kekusutan fikiran watak utama dlm cerpen itu diungkaikan.

4. Pada klimak cerita, yg berhampiran atau akhir cerita, seharusnya menjadi tempat di mana konflik itu dileraikan.

5. Ceritanya harus difokuskan pada satu peristiwa, pada pusat segala masalah hidup yg dihadapi oleh watak utamanya. Interaksi antara watak2 utama, adalah antara nadi dlm karya cerpen anda - jadi pastikan prwatakan watak utama ini sentiasa ditonjolkan, dan hanya `menunjukkankan' latar belakang yg diperlukan saja. untuk menggerakkan plot (jalan cerita). Cuba memulakan setiap paragraf dgn aksi fizikal atau luahan perasaan, utk menarik minat pembaca.

6. Cerita digambarkan lewat sudut pandangan watak utama, tanpa campur tangan pengarang. Maksudnya, sudut pandang itu harus bersesuaian dgn perwatakan watak utama, Agama, pemikiran, pembawaan diri, fahaman politik, ideologi, dn sebagainya - bukan pengarangnya. Ini boleh dipelajari, jika anda berbengkel dgn saya di blog ini k

8. Lazimnya, akhbar2 tempatan menerima karya yg berjumlah 8 - 10 mukasurat, sementara majalah pula antara 10 - 14 mukasurat saja. Jadi, pastikan anda tidak melangkau jumlah itu. Pastikan karya yg dihantar, mengandungi nilai2 murni, misalnya, perjuangan, kasih sayang sesama insan, pengorbanan, keinsafan dan sebagainya.

7. sebelum hantar karya yg sudah siap kpd pihak penerbit, perlu disemak-edit dahulu buat beberapa kali, utk mempastikan ceritanya cukup kuat, padat dan menarik. Mungkin lebih baik jika dibiarkan karya anda itu buat sehari dua selepas siap ditulis, sebelum anda kembali kpdnya untuk menyemak-editnya semula dgn fikiran yg lebih segar, dan mungkin juga dgn tambahan/penukaran idea yg baru tiba dan lebih menarik drpd sebelumnya.

9. Judul karya; bagi saya, ljika anda memberikan judul awal2 sebelum karya anda siap, anda akan terikat pada judul itu. Padahal, di sepanjang berkarya, plot cerita akan berkembang, hidup dan berubah dgn sendirinya, bersesuaian dgn cerita anda. Jadi, lebih mudah memberi judul setelah karya anda siap, kerana judul itu nanti akan merangkumi ke seluruhan cerita anda, tp biar suspen. Judul yg baik, biasanya, memiliki 1, 2 dan 3 perkataan.

Saturday, November 5, 2011

Motivasi Untuk Terus Berkarya

Saturday, November 05, 2011 // by Azmah Nordin // // 5 comments

Mungkin, saya boleh katakan bahawa ada sesuatu dalam diri anda yang ingin bangkit memperjuangkan sesuatu, yang mendorong anda menulis. Sesuatu yang membara dan membuak2 ganas dalam dada anda... sesuatu yang menyentuh pilu yg memerlukan pembelaan anda, sesuatu yang membangkitkan semangat perjuangkan dlm diri anda... apa saja, dan semunya menjurus kepada sesuatu yg bernilai murni sifatnya, tentunya.

Walau bagaimanapun, andainya contoh di atas itu tidak juga dpt mendorong anda menulis, mungkin kita boleh gunakan satu cara lain pula. Cara paling mudah; fokus kepada faedah yg anda boleh perolehi daripada karya anda, apabila ia siap. Apatah lagi jika sudah terbit.

Ya, betul... sudah tentu ada faedahnya, bukan? Pernah anda baca karya yang seronok dibaca?



Maksud saya, yg anda benar2 seronok? Boleh bayangkan bagaimana seronoknya pengalaman pengarangnya semasa menghasilkan cerita dalam karya itu?

Untuk membina suatu dunia yang baru (dalam karya) dengan pelbagai jenis watak dan gelojak perasaannya, dengan situasi yang pelbagai dan sebagainya... dan kemudian melihat balik pada hasil karya yg sudah menjadi/siap. dengan suatu perasaan bersyukur tidak terhingga kpd Tuhan Yang Maha Esa kerana telah memberikan anda kekuatan dalaman dan luaran utk melaksanakannya dengan sempurna... di samping perasaan lega,gembira, puas yang bukan alang kepalang; itulah faedah yg sebenarnya, dalam dunia penulisan.

Sebaik2 saja karya anda diterbitkan, anda akan menikmati faedah yang seterusnya; anda dapat abadikan `nama' anda sebagai seorang pengarang, bukan hanya untuk tahun buku/novel itu diterbitkan, malah untuk selama2nya - jasad mungkin saja akan meninggal suatu hari nanti, tapi nama anda akan kekal terus pada buku2 anda. Dan menyedari karya anda yg dihasilkan dengan semangat juang yang kuat, mampu menyumbangkan sesuatu yang bermakna dalam hidup khalayak pembaca, mampu membuatkan mereka berfikir sekaligus memberikan mereka keseronokan dalam pembacaan, sudah membuatkan anda terdorong utk berkarya terus. Selain daripada itu, penulis juga boleh memperolehi faedah `escapism' melalui penulisan. Penulis dapat berimaginasi, membayangkan perjalanan cerita, lakonan watak2nya, rasa `thrill'nya, berlagak seperti pencari jodoh di dalamya, membalas dendam di dalamnya, meluahkan perasaan di dalamnya, melakukan pengorbanan di dalamnya, melahirkan hero/heroin di dalamnya dan sebagainya.

Tapi, faedah yang paling best sekali tentulah kerana anda menguasai segalanyanya secara total di dalam karya anda itu, bukan?


(Sprt sebahagian drpd artikel di dlm blog ini, artikel ini adalah sedutan drpd artikel2 yg saya jumpa di internet dan saya gabung dgn pengalam peribadi yg telah menghasilkan puluhan karya berbentuk cerpen. semoga ia dpt dimanfaatkan oleh semua pembaca, lagipun lewat website yg ilmunya saya perolehi itu, membenarkan saya menyalin apa2 yg patut k)