• LinkedIn
  • Join Us on Google Plus!
  • Subcribe to Our RSS Feed

Monday, September 5, 2011

Bagaimana Memilih Tema?

Monday, September 05, 2011 // by Azmah Nordin // 1 comment

Memilih Tema


Ia boleh apa saja, sebenarnya. Apa2 saja yang mencengkam gelojak perasaan anda, sehingga mampu mencetuskan daya imaginasi yang bukan alang kepayang. Ia mungkin saja tentang sesuatu yang anda tahu dgn mendalam, atau sesuatu yang anda minat dan bersedia untuk membuat kajian yang menyeluruh tentangnya.

Kadangkala, anda mungkin mendapat ilham untuk mengangkat satu2 tema - maka, catitlah ia, sebelum lenyap dari pemikiran anda. Mungkin anda belum ada masa untuk membina dan kembangkan pada ketika itu, tapi ia boleh dibuat rujukan untuk masa yg mendatang. Ramai penulis2 yg sudah established dan ternama yang menggunakan buku nota untuk menyimpan buku nota atau ke dalam mswords di komputer anda.

Seorang penulis terkenal, David Langford, pernah menulis bahawa tiada nasihat yg lebih buruk boleh diberikan kepada bakal penulis, selain daripada menulis tentang `apa yang anda tahu' saja... kerana ia akan memaksa bakal penulis itu menghasilkan karya yang sudah `dibersih-sucikan' dalam pengalaman hidupnya. Ini akan mengurangkan impaks kepada cerita itu sendiri, kerana ia tidak tulen lagi.


Jangan takut untuk meneroka sesuatu tema yang sama sekali lain dan jarang disentuhi orang atau sesuatu yang baru, daripada yg pernah anda lalui secara peribadi! Bagaimanapun, dalam masa yang sama, emosi dan buah fikiran yang anda luahkan di dalam karya itu haruslah `betul', supaya isi cerpen atau novel anda tetap `kedengaran' asli. Terutama sekali sekarang, apabila pelbagai informasi boleh diperolehi secara percuma lewat internet, dan tiada alasan mengapa seorang penulis kreatif tidak boleh mencapai ilmu untuk tema2 yang berbeza dengan pengalaman hidup anda sendiri.

Namun, biar apa pun jenis karya yang anda mahu hasilkan, pertama2 sekali yang perlu dibuat adalah `Memulakannya'. Maksud saya adalah, anda tak perlu tunggu sehingga seluruh jalan cerita itu begitu jelas di depan mata fikir, baru anda hendak mula menulis. Dan paling penting sekali, mesti mempunyai cukup kuat semangat untuk menolak daripada keinginan untuk menangguh2 memulakan sesebuah karya. Untuk itu, ambillah pen anda atau masuklah segera ke prog. mswords anda dan mulakan. Hanya itu cara untuk anda melakukannya, percayalah.

Yang penting sekali, apabila anda memilih sesuatu tema, pastikan anda memilih tema yang ANDA SUKA dan dapati ia begitu menarik serta mencabar.

Hanya satu saja yang boleh membosankan dalam penulisan anda; menulis tentang sesuatu tema yang sama sekali anda tidak minat. Apatah lagi kalau tema itu bertentangan dengan konflik cerita anda, kerana ia adalah dua perkara yang berbeza. Kerana konfliklah yang mendorong perjalanan pelbagai plot cerita, sementara tema adalah keseluruhan idea atau emosi yang saling terikat dan membuatkan ia bersifat `manusia'. Katakanlah anda menceritakan dunia komputer, dan konflik muncul apabila hero itu pulang ke rumah dan mendapati anak dia (yg mungkin sepakar anda dlm bidang perkomputeran) terjebak dalam kegiatan jenayah kolar putih. Mungkin saja tema untuk cerita ini ialah tentang kebaikan lwn kejahatan, kekuatan semangat juang manusia, atau tentang hubungan antara anak dengan bapa.


Jika anda belum lagi mempunyai sebarang idea untuk sebuah tema sebelum memulakan sebarang penulisan, pun tak mengapa juga. Anda pasti akan menemuinya, di sepanjang penghasilan karya anda nanti. Kerana, ia pasti akan terbentuk dengan sendirinya, kadang2 tanpa anda sedari.


Jadi, mulakanlah... jika ada apa2 masalah, saya boleh membantu...

Sudut Pandangan; Bagaimana Nak Pilih?

Monday, September 05, 2011 // by Azmah Nordin // // 4 comments

Sudut pandangan adalah perspektif daripada arah mana cerita itu disampaikan. Kita mungkin akan memilih untuk menyampaikannya dari Sudut Pandangan;

Orang Pertama = Saya, aku atau kami.

Orang Kedua = Awak, engkau, kau.

Orang Ketiga = Dia, ia

Sudut pandangan di mana menggunakan `saya' atau `kami', menggambarkan penulisnya sebagai bahan atau watak dalam karya penulisan kreatif itu. Mungkin saja penulisnya (watak dlm karya itu) memilih untuk memegang watak kecil cuma, sebagai pemerhati kepada pelbagai aksi/drama di sekelilingnya, menyaksikan watak utama (hero dlm karya itu).

Sementara sudut pandangan Orang Pertama biasanya membenarkan khalayak pembaca berasa dekat dengan watak tertentu dalam karya itu (penulisnya), ia juga membatasi kpd satu perspektif itu saja. Pembaca hanya tahu apa yang watak ini tahu. Segelintir penulis, terutama sekali penulis baru, ada kecenderungan utk `trsangkut/terbuntu' apabila menggunakan kaedah sudut pandangan Orang Pertama ini. Lebih baik dan luas jangkauan penulisnya, jika menggunakan sudut pandangan Orang Ketiga.


Sudut pandangan Orang Ketiga, menghadkan penulis pada pemikiran dan perasaan watak yang satu itu saja - kecuali anda cukup mahir dan mampu mempelbagaikan penggunaan sudut pandangan Orang Ketiga ini. Sudut pandangan Orang Ketiga memberikan lebih kebebasan dibandingkan dengan sudut pandangan Orang Pertama, tapi kurang daripada Sudut Pandangan Orang Ketiga yang Serba Tahu.

Jika anda baca novel Anna Karenina, di mana ia ditulis dari sudut Orang Ketiga yang Serba Tahu semuanya - ditulis orang pengarang yg serba tahu segalanya, membenarkan kita melihat dari sudut pandangan ramai watak, bukan hanya sudut pandangan Anna.

Sebagai penulis, anda perlu berfikir secara strategik untuk memilih sudut pandangan yang boleh memudahkan anda membina karektor anda dengan lebih berkesan. Saya sendiri lebih senang menggunakan sudut pandangan Orang Ketiga dlm setiap karya saya, kerana rasanya ia kurang bersifat peribadi (dan agak mengganggu emosi) dan membolehkan saya lebih ruang utk berkreatif.

Walaupun sudut pandangan Orang Pertama boleh menjadi sangat kukuh (emosi, psikologi), sudut pandangan Orang Ketiga lebih versatile dan fleksibel. Orang Ketika membenarkan anda menciptakan sebuah jagatraya yang lebih kaya dan kompleks. Novel seperti Anna Karenina, misalnya, hanya boleh ditulis dari sudutpandangan Orang Ketiga.

Cuba Pelbagaikan Penggunaan Sudut Pandangan

Lazimnya, penulis baru lebih cenderung berkarya dari sudut pandangan Orang Pertama, samada kerana ia lebih mudah atau kerana memang meraka menghasilkan karya itu tentang diri sendiri. Biarpun cerita anda ialah tentang autobiographi anda sendiri pun, kenapa tak cuba menulis dari sudut pandangan Orang Ketiga? Ini akan membantu anda untuk tidak terikat secara emosional dan boleh membuat anda menulisnya dengan lebih berkesan lagi.

Andainya anda rasa `tersangkut/terbuntu/ fikiran dlam menghasilkan karya anda, kenapa tidak cuba berpindah ke sudut pandangan yang lebih fleksibel? Ini bermakna, berpindah dari sudut pandangan Orang Pertama kepada Orang Ketiga. Mungkin, sebagai penulis baru, anda akan merasa sangat tersiksa apabila terpaksa menulis semula karya anda dari sudut pandangan Orang Ketiga, tapi untuk penulis profesional, eksperimen seperti itu adalah salah satu bahagian dalam dunia penulisan kreatif. Menyeronokkan juga, percayalah :)




(sdr.2. seperti sebahagian drpd artikel dlm blog ini, ilmu sudut pandangan ini saya perolehi lewat sifu2 lain di internet dlm bahasa inggeris - dan saya gabungkan dgn ilmu dan pengalaman sendiri)

...