• LinkedIn
  • Join Us on Google Plus!
  • Subcribe to Our RSS Feed

Wednesday, May 27, 2009

Diagnosis

Wednesday, May 27, 2009 // by Azmah Nordin // // No comments

(sdr.2 sprt sebelum ini, saya ingin kongsikan cerpen ini bersama2
semua pengunjung yg tidak dapat membelinya dan yg berada di luar
negara. Terutama sekali utk peserta2 bengkel online utk melihat
bagaimana saya menerapka dunia perubatan dlm cerpen saya. Cerpen ini
sudah terbit di Dewan Sastera, DBP, Mac 1991. :))

Diagnosis

Sewaktu motokar mewahnya membelok masuk ke kawasan klinik swasta
dua tingkat, di lereng bukit yang menjadi kebanggaannya itu,
tiba-tiba nafasnya tersentak. Deru angin mcnggempa, lang-
sing dan juga ngeri apabila tertampan kasar pada kaca-kaca jendela
motokar mewahnva, bagaikan berupaya menembusi kaca jendela motokarnya
yang tertutup rapat itu. Sifat-sifat "angin'" itu, scperti mewakili
kemarahan para pesakit yang serba kerdil, kcpada sikap kesewenang-
wenangan pakar-pakar perubatan di kliniknya itu. Seolah-olah enggan
langsung mengakrabinya, terus-terusan.

Pedulilah! Dia yang bertubuh tegap sasa bak pahlawan dongengan silam
itu, scperti kata teman-teman sosialnya, membentak dalam hati, memujuk
dirinya. Huh! Tahyul semua itu!



Namun, sebaik-baik sahaja terhidu bau iodin dan bau formalin di dalam
motokar yang tertutup rapat cerminnya itu, dia yang berwayah
tirus dan kukuh itu, mengerut kening dan mengancing giginya. Bau iodin
dan bau formalin itu semakin lama semakin tengik, bcrbaur dengan haruman
minyak wangi yang terdapat di dalam motokar mewahnya itu. Bau itu semakin
lama semakin menyesakkan rongga pernafasannya. Entah mcngapa, secara mendadak
rasa kengerian yang berbaur dengan rasa takut yang teramat sangat, menyelubu-
ngi urat sarafnya. Termangu dia sejenak. Dia terkaku, dan jari-jemarinya terus mencengkam stereng motokarnya. Secepat itu, dia mcndengus kasar. Yang pasti,
biar apa pun, dia tclah lama membulat tekad untuk tidak mengizinkan apa-apa
pun menggoncang semangatnya. Tidak sama sekali!

Entah apa masalahnya sehingga dia menerima panggilan kccemasan daripada
staff nurse yang bertugas di kliniknya, pada malam itu! Dia sendiri tidak
pasti. Dia juga tidak pasti apakah yang sedang bcrlaku di kliniknya itu
sehingga Doktor Wan yang bertugas secara bcrgilir-gilir pada malam itu tidak
berupaya mengendalikannva sendiri.

Mengapalah infeksi terjadi sekalipun, setelah operasi sendi tulang pangkal
paha dilakukan ke atas salah seorang pesakitku? Kalaulah dia mcnjadi fatal
sekalipun, itu bukan masalahku! Itu bukan salahku! Argh, aku penat! Dalam
diam, hatinya terus menggcrutu, kekesalan. Sebaik sahaja dia mengangkat
mukanya, dia menyorot pandangannva ke arah bangunan klinik
yang dikelilingi oleh cahaya lampu kuning pucat yang terdapat di situ.
Sepantas kilat gambaran wajah pesakit-pesakit yang pernah dioperasinya,
menerjah tiba. Seorang demi seorang kelihatan berterbangan liar,
mengunjunginya dengan berpakaian seragam klinik yang berlumuran darah.
Seolah-olah mereka ingin melakukan "interaksi" dengannya. Serta-merta, dia
yang terkenal scbagai ahli "bongkar pasang", yang mampu meraup untung
berlipat ganda untuk kliniknya, yang tidak mudah tergugat dan diakui
oleh ramai ahli perniagaan yang sealiran dengannya itu, tiba-tiba diburu
rasa cemas. Entah mengapa, dengan tiba-tiba perasaan cemas yang bukan
kepalang itu memburunya dan mengekori-
nya. Tetapi, belum sempat Igoh mentafsirkan
mengapa mereka menyeringai ngeri kepadanya itu, sepantas itu gambaran wajah
mereka berkecai, dirempuh motokar mewahnya.

Mata Igoh terkejip-kejip. Dia terpaku di dalam kerecta mewahnya yang bagaikan sebati, dengan bau
tengik iodin dan bau formalin yang busuk melatung itu. Ingatannya terus bercelaru diterjahi
wajah-wajah para pesakit yang menyeringai panjang
lagi mengerikan. Dia menggcleng-gelengkan kepalanya, cuba mcnyisihkan jauh-jauh, segala peristiwa hitam yang tidak jemu-jemu mengacah dan mengancam kewarasannya. Namun, dia tewas terus. Seperti dia tewas dalam ikhtiarnya untuk mengasingkan kondisi ingatannya yang waras daripada
bersatu dengan suara-suara sayu ahli keluarga atau waris bekas pesakitnya yang menyesak dalam fikirannya.

Igoh mengeluh pedih, meneguk air liurnya. Dia menyaksikan cahaya bulan
pucat yang menyimbah cermin kereta mewahnya yang sengaja digelapnya itu,
sepcrti menyaksikan kewibawaannya yang tercabar dan jiwanya yang tercalar.

"Tapi ... mengapa harus sampai begitu mahal?" bantah wanita tua lisut yang
berwajah kering itu, antara terkejut dengan tidak percaya, pada suatu ketika dahulu. Sama seperti segelintir wajah waris atau ahli keluarga bekas pesakitnya
yang datang menagih simpati daripadanya, sebelum itu; wajah-wajah mereka
yang terdiri daripada golongan masyarakat kelas menengah dan kelas bawahan.

Ternyata wanita tua lisut itu sama sepcrti segelintir para waris atau ahli
keluarga pesakit-pesakitnya yang terdahulu; tidak boleh menerima hakikatnya
dengan baik, fikir Igoh. Sudah beberapa kali dia menegaskan kepadanya, bukan
mudah baginya melakukan pembedahan sendi engsel ke atas anak wanita tua lisut
itu. Anak wanita tua itu mengalami kecederaan teruk akibat kemalangan jalan
raya. Sebagai pakar bedah, dengan spesifikasi ortopedik yang banyak berurusan dengan tangan dan kaki palsu, bukankah dia lebih tahu tentang penggantian sendi engsel seperri itu - jika dibandingkan dengan wanita tua ini.: His!... leceh sungguhlah!

"Puan bukan tak tahu," ujar Igoh, selembut mungkin. "Kemudahan di negara kita
masih amat kurang. Malah, sendi engsel yang dipcrlukan untuk anak puan itu, perlu ditempah dan diimport dari luar negara. Ini bukan kerja main-main. Perlu
membuat kajian dan menentukan jenis sendi engsel yangg bagaimana yang
diperlukan oleh anak puan. Perlu teliti."

"Masalahnya, tidak mungkin saya ... mampu membiayainya," jelas wanita tua lisut itu, sungguh terhimpit.

"Hik, hiik, hiiik ...! Tentunya itu bukan masalah saya, bukan?" sela
Igoh, acuh tak acuh. Sedetik dia menyeringai panjang. Dan, dalam hati dia
menambah, No money no talk, kan?

"Masalahnva, infcksi yang terjadi setelah operasi kali keenam yang
tuan doktor jalankan ke anak saya ini, bukan berpunca daripada kecuaian saya sendiri," ujar wanita tua itu, tiba-tiba naik radang. "Kata tuan, kononnya
sendi engsel yang tuan doktor pasang pada anak saya itu tidak sesuai. Sendi engsel lain perlu ditempah dan diimport lagi. Dan segala kos termasuk kos
pembedahan perlu kami bayar lagi, sama seperti yang lima kali operasi yang sebelumnya!"

“Pihak kami telah berusaha sebaik mungkin!" tingkah Igoh, hilang sabar.
Beberapa ketika dia menegang rahang, melawan gelombang ganas yang menghempas
dalam jiwanya. Dadanya pedih, terasa seperti terbakar. Hatinya sedih,
terasa seperti kewibawaannya telah tercabar. "Salah kamikah jika anti-bodinya sendiri tidak mampu melawan sebarang infeksi!”

"Bagaimana dia dapat menguatkan tubuhnya kalau sebelum ini, selama dia
dirawat di khnik ini kerana kecederaannya, doktor kerap memberikan ubat
antibiotik kepadanya?" jerkah wanita tua itu, meninggikan suara, penuh
emosi.

"Puan, cuba bawa bertcnang," ujar Igoh yang bimbangkan suara wanita tua yang mcninggi itu akan sampai kepada pendengaran para pesakit yang sedang menunggu
untuk mendapatkan rawatan daripadanya itu. Terutama sekali apabila memikir-
kan jika "perbincangan" itu akan menjadi buah mulut orang ramai kelak,
tergugatlah perniagaan.

"Tidak baik kita mencari salah orang lain saja,
puan," pujuk Igoh.

"Tidak, tidak! Jangan bimbang tuan doktor," pintas wanita tua itu, segera memasamkan mukanya. "Saya fikir, saya mengadu nasib kepada doktor yang tugasnya sebagai pengabdi kemanusiaan, tetapi rupa-rupanya, saya tersilap, mengadu nasib
kepada doktor yang mata duitan!"

Hampir tergelak Igoh mengingatkan perbincangan hangatnya, dengan salah seorang
ahli keluarga bekas pesakitnya itu. Hatinya tertanya-tanya, apakah wanita tua
itu terus menyesali kcsilapannya, biarpun anaknya yang terkena jangkitan kuman itu
telah menjadi arwah kini? Apakah wanita tua itu masih percaya atau masih mcncari-cari seorang doktor yang berjiwa mulia, yang sanggup memperbodohkan diri, bertugas sebagai pengabdi kemanusiaan? Apakah doktor-doktor seperti itu, masih pada zaman yang serba canggih ini?

Ah, betapa dungunya wanita tua itu! desis Igoh dalam hati. Namun, biar apa pun, benar-benar kerja karut, menolak kedatangan wanita tua lisut dan anaknya itu. Bukankah kedatangan mereka itu, bermakna 'rezeki dan untung buatnya juga?
Pesakit adalah wang. Wang ialah pesakit. Amat mudah ditakrifkan. Teramat mudah. Kerana pengtafriasn serupa itulah, maka sekarang dia sudah di tubir puncak
kejayaan cemerlang dalam perniagaan kcsihatan itu.

“Tapi, rupa-rupanva, saya terpilih doktor mata duitan!”

Igoh mendengus kasar. Ketegangan tidak pernah reda. Lagi-lagi suara wanita
tua itu yang kerap meletus parau dalam fikirannya. Suara itu seperti
mewakili keluarga atau waris bekas pesakit-pesakit yang tidak berpuas hati
dengan hasil rawatannya. Amat sukar dia mengawal perasaan yang membuak
ganas. I.antas dia menekan minyak, memecut kenderaannva melewati pintu
kliniknya.

Sewatu kereta mewahnya melewati pintu klinik itulah, nafas Igoh tersentak
sekali lagii. Serentak dengan itu, dia merasakan seperti dadanya ditikam
dengan pisau bedah yang memijar. Walaupun belum senipat dia membuat
diagnosis tentang jenis penyakit yang menyerangnya secara mendadak itu,
tetapi dalam lubuk hatinya dia sudah dapat mengagak, apakah penyakit yang
menyerangnya yang menyebabkannya telah diasak, sehingga hampir putus nafas.

Dengan tidak semena-mena, ban tengik iodin, formalin dan segala jenis bau antiseprik, kembali busuk melantung, mengganggu pcrnafasannya. Sedetik
itu, dia diterjahi lagi oleh gambaran wajah para pesakitnya yang masih hidup ataupun yang telah mati dan lalu mampat dalam fikirannya. Sebaik
sahaja dia mengangkat mukanya dia menyorotkan lagi pandangannya ke arah
bangunan klinik yang diselubungi keheningan malam dan seperti tadi
nafasnya tersentak. Rasa ngilu, perit dan pedih vang maha dahsyat itu,
terus merayap kc seluruh dadanya, langsung melumpulkan tulang rahang dan
tangan kirinya. Digagahi dirinya untuk mengawal kereta mewahnya. Namun, dia
tewas lagi. Serta-merta dia menekan keras brek kereta mewah.

"Hei, ada orang kemalanganlah! Cepat tolong!"

Sebenarnya, pada mulanya, dia kurang pasti apa yang berlaku. Apalagi
dalam keadaan menanggung rasa sakit yang bukan kepalang itu; dalam saat
itu juga dia bertanya kepada dirinya sendiri, apalah manfaatnya membiarkan
kenangan hitam mengimbau kembali? Apalah manfaatnya, mcmikirkan pelbagai
pcrsoalan yang ditimbulkan oleh ahli keluarga atau waris para pesakitnya? Mereka sama sahaja seperti isterinya; bodoh! Mengingati isterinya, hampir membuatkan dia tergelak pahit – hampir sahaja.

His! Bukankah keuntungan yang diperolehi selama ini, tidak pernah terjejas? Malah, sehingga membolehkan dia mampu membuka klinik persendiriannya di bangunan enam tingkat ini? Bukankah itu yang lebih penting?

"Apakah dia mengalami keccderaan teruk?" tanya seseorang.

"His ..., kepala lututnya terperosok di bawah sterenglah!" tambah yang lain.

"Berhati-hati ...!" tingkah seseorang yang lain."Angkat dia. Bawa dia
masuk ke klinik."

Igoh yang masih terangguk-angguk di stereng motokar mewahnya merasakan
tubuhnya yang tegap !agi berotot-otot sasa bak pahlawan dongeng-itu (seperti
kata teman-teman sosialnya) yang menanggung rasa ngeri yang amat sangat itu, diangkat orang. Jari-jcmari tangan kotor, milik orang-orang yang
mengangkatnva itu, terus membelek-belek dan menyentuh-nyentuh tubuhnya di mana-mana. Ah, dia tidak suka diperlakukan seperti ini! Tidak rela! Lantas
dia mencelikkan sedikit matanya, untuk meluahkan bantahan hatinya. Tiba-tiba
dia terkejut gempar, dicengkam rasa takut dan rasa jijik yang tiada taranya. Mereka yang sedang mengusungnya masuk ke bangunan klinik bukannya pembantu
klinik atau para jururawat ataupun orang awam yang datang melawat sanak
saudara mereka yang ditahan di klinik itu. Sebaliknya, mereka memakal pakaian seragam untuk para pesakit vang mcnjalani pembcdahan di klinik itu!

Sesungguhnya, Igoh kurang mengerti bagaimana para pesakit yang dengan pakaian
mereka berlumuran darah, berbalut dengan plaster of Paris di sana sini,
dibiarkan mengambil alih tugas pembantu klinik. Mereka terus mengusungnya dan
kemudian meletakkannya ke dalam keranda beroda yang mereka tolak kc bilik
bedah. Nafas yang tercungap-cungap, yang mencrpa dalam pusaran suasana yang kelam-kabut itu, saling merempuh dan menujah-nujah pendengarannya.

"Hei, dia belum mati lagilah!" jerkah seseorang. "Mengapa letak dia dalam keranda? Pindahkan. Cepat ...!"

Anehnya, Igoh seperti menyaksikan kejadian itu berlaku kepada orang lain.
Dia mclihat bagaimana dirinya dipindahkan ke meja bedah. Kakinya yang terayun-
ayun daripada kepala lututnya, terletak dalam posisi yang ganjil, tetapi Igoh
tidak berupaya berbuat apa-apa untuk membetulkannya,
pada detik itu. Kelihatan kulit mukanya sepucat mayat, dilencuni oleh renik-
renik peluh dingin.

Ketika dia tercungap-cungap bernafas (oh, rupa-rupanya yang tercungap-cungap bergelut dengan rasa sakit yang amat sangat tadi ialah dirinya!) di dalam bilik rawatan, terjadi rusuhan antara para pesakit yang bertindak membantunya tadi.
Tidak kurang daripada lapan atau sembilan orang pesakit itu, mengakui diri
mereka doktor pakar dalam pclbagai bidang. Dua pesakit wanita yang
berwajah pucat yang seolah-olah seluruh darah :reka tclah dihisap keluar
daripada tubuh mereka, mengakui bahawa mereka sebagai jururawat yang
serba terlatih. Manakala seorang pesakit lelaki mengakui dirinya sebagai rakan kongsinya, sekali lebih berhak merawatnya.

"Aku juga seorang doktor pakar," ujar pesakit yang mengakui dirinya sebagai
rakan kongsinya itu.

"Yalah, kan kami sudah melihat ijazah dan phd dan entah apa2 lagi yang telah kau peroleh itu?"

Suara salah seorang daripada "doktor" itu menepis. Kata-katanya dituruti
dengan deraian tawa yang mengerikan. Anehnya, tidak seorang pun daripada
mereka yang menggerakkan bibir mereka untuk berkata-kata. Mereka seolah-
berhubung melalui gerak mata dan mimik-mimik muka sahaja. Cuma hilaian tawa
yang memaksa mereka membuka mulut mereka. Namun, Igoh seperti tahu bahawa
siapakah antara yang "bersuara" itu.

Suasana di dalam bilik rawatan itu menjadi gamat dengan suara para pesakit
yang bcrtingkah-tingkah sesama sendiri, cuba menunjukkan kemahiran masing-
masing ke atas tubuh Igoh. Di samping mereka berebut-rebut membelek-beiek dan
menyentuhi serata tubuhnya sesuka hati mereka, seraya cuuba meneka-neka
penyakit yang menyerang Igoh itu. Masing-masing sibuk menggunakan alat-alat perawatan di dalam bilik itu, ke atas tubuh Igoh. Ada yang menyuluh kedua-dua
biji mata Igoh dengan cahaya lampu daripada oftalmoskop ada yang memukul dengan lembut pergelangan tangan, siku dan kepala lututnya yang tercedera itu dengan pemukul refleks, ada yang memasang atau melekatkan ketiga-tiga pendawaian
elektrod kepada anggota tangan dan kakinya seolah-olah ingin merekodkan ECG,
dan bermacam-macam lagi Igoh semakin lama semakin rimas kerana diperlakukan semahunya oleh mereka. Sementara itu, ke lihatan "jururawat-jururawat"nya pula sibuk menanggalkan pakaiannya dan memakaikannya dengan pakaian seragam untuk pesakit di klinik itu.

"Diagnosisnya jelas sekali," kata salah seorang "doktor" yang mcndengar denyutan jantung Igoh. Mula-mula, dia meletakkan stetoskopnya ke sebelah kanan dada Igoh, tctapi sejurus kemudian dia menyeringai dan mengalihkannya ke sebelah kiri dada Igoh pula. "Hmm ..., diagnosisnya begitu jelas sekali: cardiac
rupture.'
'
"Apa bendanya cardiac ... rupture tu?" tingkah "doktor" yang mengaku pakar
tadi. Sekali lagi kata-karanya dituruti dengan deraian hilai tawa yang
mengerikan.

"Entah!" ujar "doktor" yang mula-mula tadi. "Err ... hik, hiik, hiiik ...! Begitulah yang aku dengar, sewaktu aku menjalani pembedahan di klinik ini
dulu. Kalau tidak silap, sakit jantunglah itu. "Jadi, bagaimana kalau kita
bedah saja pesakit ini? Kita gantikan jantungnya yang sakit dengan jantung
palsu yang diimport dari luar negara itu? Setuju tak??"

“Apa pula cardiac rupture!" pintas "doktor yang lain pula. "Pesakit ini
masih ada tekanan darah. Malah, lihat gambaran cahaya pada layar monitor ECG
masih aktif lagi. Jika diagnosisnya cardiac rupture^ bererti pesakit itu berada dalam parah - koma mungkin. Err ... yang jelas, ECG menunjukkan kompleks
QRS yang tidak normal. Apa yang perlu, mungkin, pesakit ini perlu diberi
suntikan ubat kepadanya."

“Nanti dulu! Nanti dulu!" potong pesakit yang mengakui dirinya sebagai
rakan kongsi Igoh.

“Benar," tepis "doktor" yang lain, enggan memberi peluang kepada "doktor"
yang mengaku schagai rakan kongsi Igoh itu. "Kalau cardiac rapture atau ruptur jantung, tentulah pesakit mengalami renjatan kerana kegagalan peredaran darahnya. Tapi, lihatlah; dia masih bernafas, biarpun dalam keadaan yang amat payah. Barangkali yang sakit adalah hatinya!”

“Saya setuju," sampuk "doktor" yang lain pula. “Memang hatinya yang sakit dan
perlu ditukar dengan hati palsu. Sava dengar, kerana hatinya mengalami rasa
sakit itulah, dia tidak berupaya berasa peka terhadap masalah orang lain. Ini termasuk masalah keluarganya."

“Dengar khabar, hatinya mula sakit sejak kelahiran anak. tunggalnya yang
disahkan sebagai anak terencat cat akal," tambah "doktor" yang lain puJa.
"Hatinya kian sakit kerana, dengan segala kepakaran yang ada padanya, dia
tidak mampu merawat penyakit anaknya sendiri. Hatinya kian parah kerana
isterinya tidak mengerti mengapa dia harus menghindari anak tunggal mereka yang
terencat akal yang kemudiannya, ditempatkan di rumah kebajikan. Hatinya terus
tenat kerana tidak bcrkeupayaan melawan takdir."

"Hah, apa lagi? Kita bedahlah dia," syor "doktor" yang lain lagi, penuh
semangat. Tubuh Igoh dirabanya dengan jari-jemari yang kotor.

"Tapi ..., mungkin, apabila difikirkan betul-betul, tidakkah diagnosisnya
jelas sekali; bukan sakit jantung. Bukan juga sakir hati, saya pasti. Tapi,
sakit otak, baik juga kita bedah otaknya. Kita gantikan dcngan otak palsu!"

Serta-merta, Igoh tersentak nafas lagi. Dalam hati, dia menjerit-jerit. Tidak! Tidak ... Jangan gunakan sendi engse atau apa pun alar gantian yang diimport
untuk kegunaan pesakit di klinik itu! Jangan! Semua alat gantian itu,
diimport daripada Jenis yang bermutu rendah - untuk kegunaan segegelintir
para pesakit yang daripada golongan masyarakat kelas menengah dan kelas
bawahan itu - bukan untuk golongan elit, sepertinya. Tidak wajar jika aku
sebagai bos di klinik ini, diberikan alat gantian yang serupa itu. Pada saat segenting ini, seharusnyalah keuntungan tidak terlalu diambil kira. Kesihatan
dan juga kesejahteraannya sebagai pesakit istimewa itu perlu diutamakan.
Bukankah sepatutnya begitu? desis hatinya, kerusuhan amat.

Suasana dalam bilik rawatan cemas itu menjadi riuh-rendah dcngan tawa hilai
para pesakit yang pesakit-pesakit yang berlagak sebagai dokror dan pegawai pcrubatan itu. Mereka mula sibuk mengatur alat-alat pembedahan saeperti pisau bedah, forsep dan sebagainya di tepi tempat Igoh dibaringkan. Igoh terus
cungap bernafas, mengerang-ngerang kesakitan, cuba membantah lagi. Tetapi dia tetap gagal.

“Nanti dulu, nanti ...!" bantah pesakit yang mengaku dirinya scbagai rakan kongsi Igoh itu. “Aku kata nanti, nantilah ...!"

“Ada apa lagi?" tanya "doktor-doktor" lain, ternyata kurang senang kerana
kerap diganggui pesakit yang mengakui dirinya sebagai Igoh itu.

“Klinik swasta ini mempunvai polisi," tegas pesakit yang mengakui dirinya
sebagai rakan kongsi Igoh itu. “Kita tidak boleh memberikan sebarang
rawatan kepada mana-mana pesakit, tanpa mengambil kira sama ada dia mampu
membayar segala kos rawatannya ataupun tidak. Apa jenis rawatan pun tidak boleh diberikan kepadanya. Tidak boleh beri ubat, tidak boleh bagi oksigen, tak boleh bagi apa-apa pun. Hah, no money no talk, kan?”

Serta-merta Igoh terkejut bagaikan terkena renjatan elektrik. His! Tiada
oksigen, tiada IV fluids? Bukankah sudah menjadi satu kebiasaan untuk menggunakan satu siri posisi elektrod berlainan untuk merekodkan ECG? Apa kena dengan mereka? Apakah mereka hendak membunuh aku, scbenarnya? Ataupun, mereka memang sudah gila? Igoh termangu sejenak. His, mereka bukan pun doktor
sebenarnya! Argh, bau tengik iodin, formalin dan segala jenis bau antiseptik
yang berbaur dengan darah yang hanyir, semakin menyesakkan pernafasannya.

"Polisi apa itu?" tingkah salah seorang "doktor" seperti mencabar pula. "Apa
itu ... no money no talk? Polisi gila?"

Jika boleh, Igoh ingin sekali mengangguk, untuk menyetujui pendapat "doktor"
itu. Huh! Takkanlah dalam saat-saat cemas seperti ini pun, mereka harus
berkira? Gila, sungguh gila, memang. Malah kejam, desis hatinya. Tetapi,
sedetik kemudian dia sedar. Setiap polisi dan peraturan di klinik itu, dia sendirilah yang mcnciptanya! Tetapi, ia bukannya untuk dipraktikkan kepada diri-
nya sendiri pula. Bukan! Bagaimana boleh dipercayai segala ini?

"Doktor Wan! Doktor Wan ...!" Suara staff nurse yang bertugas pada malam itu, bergema di gegendang telinga Igoh. "Doktor, cepat. Doktor Igoh kemalangan ...!"

Serta-merta Igoh tersentak daripada ilusinya, di tepi kaca tingkap kereta
mewahnya. Dengan seluruh tenaga yang masih bersisa padanya, dia meneleng
kepalanya yang masih terangguk-angguk do stereng kereta mewahnya itu, dan
tersua wajah beberapa orang pembantu klinik yang dikenalinya. mengeluh singkat, kelegaan.

Sejurus kemudian, segala-galanya berlaku dengan pantas dan teratur.
Tubuhnya diangkat ke strecer dan langsung disorong ke bilik rawatan kecemasan. Dengan bantuan beberapa orang jururawat terlatih, Doktor Wan segera memberikan
memberikan rawatan kepada Igoh. Setelah pergerakan nadi jantungnya kembali stabil, biarpun tangan kiri dan tulang rahangnya masih lumpuh, dia masih mampu
menangkap perbualan antara Doktor Wan dengan jururawatnya.

“Mujur juga isteri Doktor Igoh bersetuju tandatangani surat kebenaran. Kerana
kita tidak tunggu lebih lama lagi," ujar Doktor Wan, serius.

“Benar, doktor," sela staff nurseny, perlahan.“Kasihan, Doktor Igoh. Kepala
lutut dan kedua-dua sikunya hancur. Pembedahan dan pengantian sendi engsel
pada anggota tubuh berkenaan perlu dilakukan secepat mungkin. Jika tidak,
pasti akan berlaku infcksi." Doktor Wan mengujarnya begitu.

“Ya, begitulah yang baik!" ujar staff nurse itu. Tapi, yang menghairankan
saya, siapa atau apa yang menyebabkan Doktor Igoh memandu dalam keadaan tergesa-
gesa ke kliniknya, lewat tengah malam ni!”

“Dalam hati, saya juga tertanya-tanya begitu tadi,” keluh Doktor Wan,
mengerut keningnya yang luas itu.

"Aneh, bukan? Terutama sekali, apabila mengenangkan bahawa kita bukannya ada sebarang kes kecemasan pun, pada malam ini," tegas staff nurse itu, yang juga kelihatan mengerutkan keningnya kini. "Agak-agak doktor, apakah sebab yang
sebenarnya?"

"Entahlah. Mungkin dia bergaduh dengan isterinya," sela Doktor Wan, menyeringai tiba-tiba. "Namun, sebagai seorang doktor, bagi saya, jika dapat menolong
pesakit tidak kira siapa pun pesakit itu, dan dapat memulihkannya tanpa
cacat - sudah merupakan suatu kepuasan sendiri. Saya akan berasa bahagia sekali. Pembedahan kali ini, mungkin tidak sesukar mana, kerana pembuluh besar
Doktor Igoh tidak pecah. Lebih parah jika berlaku ruptur jantung. Hmm ..., jika semua sudah bersedia, kita mulakan pcmbedahan sekarang ...!"

Igoh menjerit-jerit, membantah tindakan mereka itu. Namun, jeritannya tersekat
di halkumnya sahaja. Mahu tidak mahu, dia terpaksa menjerit-jerit, menyeru-
nyeru nama Tuhan. Malangnya, suaranya terhadang olch roh-roh para pesakit yang
pernah melalui operasi di tangannya - para pcsakit yang terlalu mcnggantungkan harapan kepada Igoh yang mereka anggap tugasnya hanva sebagai pengabdi
kemanusiaan.

Hatinya terus menjerit-jerit, memanggil nama ibu bapanya, nama isterinya dan
nama anaknya telah disisihlemparkannva ke rumah kebajikan kanak terencat akal. Tetapi, malangnya, tiada yang mendengar jeritan batinnya.

Dan untuk seketika dia berhenti menjerit, biarpun Doktor Wan terus rancak
melakukan operasi ke atas tubuhnya. Nafasnya scsak. Dadanya sebak. Dia
merasakan semua diagnosis yang dibuat “doktor-doktor" yang terdiri daripada
para yang terbit dalam ilusinya itu tadi dan juga oleh Doktor Wan, tidak
tepat sebenarnya. h kini, diagnosisnya amat jelas – ruptur rohani!


0 comments:

Post a Comment