• LinkedIn
  • Join Us on Google Plus!
  • Subcribe to Our RSS Feed

Monday, January 24, 2011

Menerap Ilmu Dlm Mikrotom

Monday, January 24, 2011 // by Azmah Nordin // // 1 comment

(saya paste kan sedutan cerpen bertema perubatan ini khas utk sesiapa yg ingin melihat bagaimana hendak menerap ilmu secara kreatif. Cerpen ini memenangi tempat pertama, Hadiah Sastera Maybank & Gapena dan Hadiah Sastera (S))



MIKROTOM

Dia menenjegukkan kepalanya ke luar, melihat
suasana petang di luar pejabatnya. Cuaca di luar kelihatan
cerah dan hening. Dalam meninjau-ninjau suasana di luar
itu, tiba-tiba pandangannya terhenti pada halaman
bangunan hospital terkemuka, yang terletak nun jauh di
bawah sana. Kini bayang-bayang bangunan hospital itu sudah beralih dan memanjang ke arah timur. Seterusnya
dia meleretkan matanya ke persekitarannya; pandangannya
menangkap pucuk pohon-pohon bunga yang meiambai-
lambai di udara, yang berada sayup-sayup darinya.
Ternyata tiupan angin semakin kencang, sekencang gelodak
hatinya, yang mendesis-desis lalu dihimbau lewat hem-
busan nafasnya.

Secepat itu, Lajim mengeluh resah lalu duduk di
kerusinya. Mengapa dia harus sampai jadi begini? Mengapa
mesti dia diburu semacam rasa ngeri dan ngilu, bagaikan
isi otaknya dihiris-hiris dengan sinar mikrotom, yang
memijar panas itu terus-terusan? Mengapa perlu dia
memikirkan yang bukan-bukan dan menempiaskan udara
hangat tajam yang mengalir daripada mulut Dr. Alang yang
celopar itu ke dalam benaknya? Mengapa?

Dengan tiba-tiba dia tersentak. Eh! Benarkah baru sebentar tadi
dia telah menelan dua butir pil Dexedrine? Mustahil dia
dia lupa. Mustahil. Tetapi ... ah! Kacau ini! Kacau!
Betapa dia teringin menghela nafas panjang bagi
nengizinkan suatu kelegaan, berkisar lembut ke dalam
embuluh dan langsung meresap ke dalam paru-parunya.
etapa dia teringin mengungkai gelojak perasaan yang
berantai-rantai dalam dadanya. Begitu dia teringin
memujuk hatinya; percayalah! Percayalah! Dia pasti akan berjaya
dengan amat cemerlang dan kemudiannya mengecapi suatu
macam kepuasan dan jungkir balik menyelinap ke dalam
warna-warna dirinya.

Dia perlu percaya pada keyakinan dirinya. Biarpun
setelah disoalsiasatkelak, sebaik-baik sahaja doktor pelatih
yang bermulut celopar itu membuat dakwaan terhadapnya,
Dia tetap akan selamat. Lagipun, siapa kata kemenangan
terletak pada pihak yang benar? Bukankah sudah banyak
bukti, kemenangan terletak pada yang kuat? Yang
berkuasa? Yang berpengaruh? Dia perlu yakin tentang ini.

Sambil mengancing gigi, dia terus mengisar punggung
kerusi empuk berwarna maroon itu. Matanya yang
berbinar-binar liar terus merenung sebatang pensel di
tangannya yang terketar-ketar. Hujung pensel itu diketukkan
permukaan meja, berulang-ulang kali. Buat beberapa
dia memejamkan matanya rapat-rapat, cuba mengawal-
perasaan yang membuak ganas dalam dadanya yang
membuak ganas dalam dadanya yang bidang.

Dengan kesabaran yang sudah lenyap entah ke
mana, dia menghumbankan pensel itu sehingga patah dua.
Seperti dia ingin mematahkan tengkuk, lalu memisahkan
daripada jasad doktor pelatih itu, daripada
terus-menerus mencengkam pernafasannya.

Angin yang berhembus dari alat hawa dingin, berkisar
di ruang pejabatnya yang dilengkapi dengan pelbagai
perabot mewah. (Udara dingin bagaikan cuba membelai
bahagian atas kepalanya yang tidak berambut itu, terasa
seperti meruap panas dan membakar seluruh urat sarafnya.
Aneh. Amat aneh. Dia seperti dapat melihat sesusuk
tubuh lelaki muda yang berjubah putih, layak dengan
statusnya sebagai seorang doktor muda, berdiri antara ahli
keluarga atau waris bekas para pesakit yang pernah
menjalani pembedahan di bawah tangannya yang sentiasa
menggeletar itu. Dia dapat mengenali lelaki muda yang
menonjolkan rasa simpati luar biasa ketika melayan ahli
keluarga atau waris bekas pesakit-pesakitnya.
Huh! Serta-merta hati Lajim membara. Pengkhianat!
Tidak mampu melaksanakan ethical dufynya dengan baik!
Pada ketika-ketikanya, dia ingin sekali melihat doktor
pelatih bermulut celopar itu menghormatinya, mengagumi-
nya, mempercayainya dan sebagainya. Tetapi, pada saat
ini, dia ingin sekali melakukan pembedahan ke atas doktor
pelatih itu, dan kemudiannya menghiris-hiris otaknya
dengan sinar mikrotom. Baru puas hatinya. Baru padan!

Sejurus, dia cuba memujuk hatinya. Bertenang. Ber-
tenang...! Huh! Statistik konon! Mentang-mentanglah aku
lebih berjaya daripada mereka di hospital terkemuka ini,
tergamak mereka menuduhku semakin cuai dalam me-
laksanakan kerja-kerja pembedahan itu.

Aneh. Lucu. Malah amat menjelikkan. Hisy! Takkanlah
bencana yang berlaku10 tahun yang lalu, di sebuah
hospital lain di bandar raya lain itu, akan berulang pula
di hospital terkemuka inikepadaku? Ah! Biar apa pun,
biar di mana pun, mereka tidak sepatutnya melakukannya
sekali lagi kepadaku. Tidak patut! Bahkan tidak wajar dibiarkan berlaku sama sekali!

-----

selebihnya anda boleh baca dari antologi persendirian Titian Gelora k :

1 comment: