• LinkedIn
  • Join Us on Google Plus!
  • Subcribe to Our RSS Feed

Wednesday, May 27, 2009

MENGAPA INGIN MENULIS?

Wednesday, May 27, 2009 // by Azmah Nordin // No comments

Karya; Ummu Anas,
Ketua Kelas Blog Sastera


Jika kita perhatikan soalan di atas, pasti akan terbit berbagai jawapan. Ini tertakluk kepada individu yang menjawabnya. Jika ditanyakan kepada saya sendiri soalan itu, secara peribadi saya akan menjawab;

Saya ingin menulis untuk meluahkan perasaan saya kepada seseorang yang istimewa dalam hidup saya, dengan tujuan orang itu akan dapat membacanya walaupun saya tidak berada bersamanya. Matlamat dari usaha saya menulis itu pula mengharapkan orang itu bertindak dan berubah.



Jawapan seumpama itu menjelaskan satu keadaan di mana, kita ingin mencipta karya tulis yang

bersifat persuasif bertujuan mempengaruhi dan merubah fikiran pembaca. Perubahan yang

dimaksudkan semestinya berunsur positif. Juga mampu membawa kebenaran dan kebaikan
kepada manusia seluruhnya.

Bayangkanlah jika kita meletakkan nilai sedemikian ke dalam karya kreatif kita samaada cerpen maupun novel, tidak mustahil ia akan menjadi karya yang memberi kesan mendalam kepada tingkah laku manusia sejagat. Secara langsung dan tidak langsung ia akan kekal meniti dari satu generasi kepada satu generasi mendatang. Begitu hebat bukan? Begitulah juga yang telah diusahakan dan diwariskan oleh barisan sasterawan silam dari berbagai kolompok bangsa.


Mungkinkah kita juga mampu menuju ke arah itu? Ya, tidak mustahil jika kita gigih
mengusahakannya.

Sengaja saya ajukan soalan begitu dan memberi jawapannya dengan andaian yang begitu besar, kerana dalam apa jua hajat, tujuan maupun harapan, kita mesti meletak matlamat tinggi dan besar. Dengan yang demikian, akan terbina semangat yang juga kuat dan tabah. Jika tujuan dan matlamat terlalu kecil dan dekat, kita tidak menyediakan banyak tenaga dan masa pun digunakan sambil lewa.

Sekarang mari kita seragamkan hakikat ini dengan usaha kita menulis di blog sastera ini;

1. tentukan kumpulan sasar/khalayak pembaca karya kita, samaada kanak-kanak, remaja, dewasa.

2. fokus isu lazim yang membentuk watak dan peribadi positif bagi setiap sasaran usia yang kita pilih.

3. sentiasa meningkatkan kemahiran dan penguasaan bahasa juga peka perkembangan bahasa, ini boleh diusahakan denga meneliti majalah-majalah terbitan DBP.

4. sentiasa cekap mengurus masa, menjadualkan kerja-kerja penulisan kita dan tidak

bertangguh-tangguh kecuali muncul hal-hal yang perlu tindakan segera. Sikap bertangguh akan merencat dan menggagalkan usaha kita menghasilkan karya tulis. Awas! Istilah rehat sering memperdayakan kita. Rehat munasabah bila telah selesai target. Usah sesekali membiarkan lesu dan malas mengganggu kerja penulisan kita.

Seperkara lagi yang juga sangat penting dan mesti sentiasa kita beri perhatian;

*penulisan yang mantap terhasil melalui usaha gigih yang berterusan dengan mengutamakan banyak membaca dan sentiasa berfikiran positif.

* rajin meneliti telatah kehidupan manusia.

Memadai setakat ini perkongsian saya sebagai pendahuluan memenuhi pelawaan sifu Azmah. Walaupun pada hakikatnya saya masih terlalu baru bermula di sudut penulisan kreatif ini.

Namun usaha ini saya jadikan asas untuk saya bina kemampuan dan semangat berkarya. Besar harapan saya peserta sebengkel yang lain turut menyumbang idea dalam rangka saling lengkap melengkapi.

Diagnosis

Wednesday, May 27, 2009 // by Azmah Nordin // // No comments

(sdr.2 sprt sebelum ini, saya ingin kongsikan cerpen ini bersama2
semua pengunjung yg tidak dapat membelinya dan yg berada di luar
negara. Terutama sekali utk peserta2 bengkel online utk melihat
bagaimana saya menerapka dunia perubatan dlm cerpen saya. Cerpen ini
sudah terbit di Dewan Sastera, DBP, Mac 1991. :))

Diagnosis

Sewaktu motokar mewahnya membelok masuk ke kawasan klinik swasta
dua tingkat, di lereng bukit yang menjadi kebanggaannya itu,
tiba-tiba nafasnya tersentak. Deru angin mcnggempa, lang-
sing dan juga ngeri apabila tertampan kasar pada kaca-kaca jendela
motokar mewahnva, bagaikan berupaya menembusi kaca jendela motokarnya
yang tertutup rapat itu. Sifat-sifat "angin'" itu, scperti mewakili
kemarahan para pesakit yang serba kerdil, kcpada sikap kesewenang-
wenangan pakar-pakar perubatan di kliniknya itu. Seolah-olah enggan
langsung mengakrabinya, terus-terusan.

Pedulilah! Dia yang bertubuh tegap sasa bak pahlawan dongengan silam
itu, scperti kata teman-teman sosialnya, membentak dalam hati, memujuk
dirinya. Huh! Tahyul semua itu!



Namun, sebaik-baik sahaja terhidu bau iodin dan bau formalin di dalam
motokar yang tertutup rapat cerminnya itu, dia yang berwayah
tirus dan kukuh itu, mengerut kening dan mengancing giginya. Bau iodin
dan bau formalin itu semakin lama semakin tengik, bcrbaur dengan haruman
minyak wangi yang terdapat di dalam motokar mewahnya itu. Bau itu semakin
lama semakin menyesakkan rongga pernafasannya. Entah mcngapa, secara mendadak
rasa kengerian yang berbaur dengan rasa takut yang teramat sangat, menyelubu-
ngi urat sarafnya. Termangu dia sejenak. Dia terkaku, dan jari-jemarinya terus mencengkam stereng motokarnya. Secepat itu, dia mcndengus kasar. Yang pasti,
biar apa pun, dia tclah lama membulat tekad untuk tidak mengizinkan apa-apa
pun menggoncang semangatnya. Tidak sama sekali!

Entah apa masalahnya sehingga dia menerima panggilan kccemasan daripada
staff nurse yang bertugas di kliniknya, pada malam itu! Dia sendiri tidak
pasti. Dia juga tidak pasti apakah yang sedang bcrlaku di kliniknya itu
sehingga Doktor Wan yang bertugas secara bcrgilir-gilir pada malam itu tidak
berupaya mengendalikannva sendiri.

Mengapalah infeksi terjadi sekalipun, setelah operasi sendi tulang pangkal
paha dilakukan ke atas salah seorang pesakitku? Kalaulah dia mcnjadi fatal
sekalipun, itu bukan masalahku! Itu bukan salahku! Argh, aku penat! Dalam
diam, hatinya terus menggcrutu, kekesalan. Sebaik sahaja dia mengangkat
mukanya, dia menyorot pandangannva ke arah bangunan klinik
yang dikelilingi oleh cahaya lampu kuning pucat yang terdapat di situ.
Sepantas kilat gambaran wajah pesakit-pesakit yang pernah dioperasinya,
menerjah tiba. Seorang demi seorang kelihatan berterbangan liar,
mengunjunginya dengan berpakaian seragam klinik yang berlumuran darah.
Seolah-olah mereka ingin melakukan "interaksi" dengannya. Serta-merta, dia
yang terkenal scbagai ahli "bongkar pasang", yang mampu meraup untung
berlipat ganda untuk kliniknya, yang tidak mudah tergugat dan diakui
oleh ramai ahli perniagaan yang sealiran dengannya itu, tiba-tiba diburu
rasa cemas. Entah mengapa, dengan tiba-tiba perasaan cemas yang bukan
kepalang itu memburunya dan mengekori-
nya. Tetapi, belum sempat Igoh mentafsirkan
mengapa mereka menyeringai ngeri kepadanya itu, sepantas itu gambaran wajah
mereka berkecai, dirempuh motokar mewahnya.

Mata Igoh terkejip-kejip. Dia terpaku di dalam kerecta mewahnya yang bagaikan sebati, dengan bau
tengik iodin dan bau formalin yang busuk melatung itu. Ingatannya terus bercelaru diterjahi
wajah-wajah para pesakit yang menyeringai panjang
lagi mengerikan. Dia menggcleng-gelengkan kepalanya, cuba mcnyisihkan jauh-jauh, segala peristiwa hitam yang tidak jemu-jemu mengacah dan mengancam kewarasannya. Namun, dia tewas terus. Seperti dia tewas dalam ikhtiarnya untuk mengasingkan kondisi ingatannya yang waras daripada
bersatu dengan suara-suara sayu ahli keluarga atau waris bekas pesakitnya yang menyesak dalam fikirannya.

Igoh mengeluh pedih, meneguk air liurnya. Dia menyaksikan cahaya bulan
pucat yang menyimbah cermin kereta mewahnya yang sengaja digelapnya itu,
sepcrti menyaksikan kewibawaannya yang tercabar dan jiwanya yang tercalar.

"Tapi ... mengapa harus sampai begitu mahal?" bantah wanita tua lisut yang
berwajah kering itu, antara terkejut dengan tidak percaya, pada suatu ketika dahulu. Sama seperti segelintir wajah waris atau ahli keluarga bekas pesakitnya
yang datang menagih simpati daripadanya, sebelum itu; wajah-wajah mereka
yang terdiri daripada golongan masyarakat kelas menengah dan kelas bawahan.

Ternyata wanita tua lisut itu sama sepcrti segelintir para waris atau ahli
keluarga pesakit-pesakitnya yang terdahulu; tidak boleh menerima hakikatnya
dengan baik, fikir Igoh. Sudah beberapa kali dia menegaskan kepadanya, bukan
mudah baginya melakukan pembedahan sendi engsel ke atas anak wanita tua lisut
itu. Anak wanita tua itu mengalami kecederaan teruk akibat kemalangan jalan
raya. Sebagai pakar bedah, dengan spesifikasi ortopedik yang banyak berurusan dengan tangan dan kaki palsu, bukankah dia lebih tahu tentang penggantian sendi engsel seperri itu - jika dibandingkan dengan wanita tua ini.: His!... leceh sungguhlah!

"Puan bukan tak tahu," ujar Igoh, selembut mungkin. "Kemudahan di negara kita
masih amat kurang. Malah, sendi engsel yang dipcrlukan untuk anak puan itu, perlu ditempah dan diimport dari luar negara. Ini bukan kerja main-main. Perlu
membuat kajian dan menentukan jenis sendi engsel yangg bagaimana yang
diperlukan oleh anak puan. Perlu teliti."

"Masalahnya, tidak mungkin saya ... mampu membiayainya," jelas wanita tua lisut itu, sungguh terhimpit.

"Hik, hiik, hiiik ...! Tentunya itu bukan masalah saya, bukan?" sela
Igoh, acuh tak acuh. Sedetik dia menyeringai panjang. Dan, dalam hati dia
menambah, No money no talk, kan?

"Masalahnva, infcksi yang terjadi setelah operasi kali keenam yang
tuan doktor jalankan ke anak saya ini, bukan berpunca daripada kecuaian saya sendiri," ujar wanita tua itu, tiba-tiba naik radang. "Kata tuan, kononnya
sendi engsel yang tuan doktor pasang pada anak saya itu tidak sesuai. Sendi engsel lain perlu ditempah dan diimport lagi. Dan segala kos termasuk kos
pembedahan perlu kami bayar lagi, sama seperti yang lima kali operasi yang sebelumnya!"

“Pihak kami telah berusaha sebaik mungkin!" tingkah Igoh, hilang sabar.
Beberapa ketika dia menegang rahang, melawan gelombang ganas yang menghempas
dalam jiwanya. Dadanya pedih, terasa seperti terbakar. Hatinya sedih,
terasa seperti kewibawaannya telah tercabar. "Salah kamikah jika anti-bodinya sendiri tidak mampu melawan sebarang infeksi!”

"Bagaimana dia dapat menguatkan tubuhnya kalau sebelum ini, selama dia
dirawat di khnik ini kerana kecederaannya, doktor kerap memberikan ubat
antibiotik kepadanya?" jerkah wanita tua itu, meninggikan suara, penuh
emosi.

"Puan, cuba bawa bertcnang," ujar Igoh yang bimbangkan suara wanita tua yang mcninggi itu akan sampai kepada pendengaran para pesakit yang sedang menunggu
untuk mendapatkan rawatan daripadanya itu. Terutama sekali apabila memikir-
kan jika "perbincangan" itu akan menjadi buah mulut orang ramai kelak,
tergugatlah perniagaan.

"Tidak baik kita mencari salah orang lain saja,
puan," pujuk Igoh.

"Tidak, tidak! Jangan bimbang tuan doktor," pintas wanita tua itu, segera memasamkan mukanya. "Saya fikir, saya mengadu nasib kepada doktor yang tugasnya sebagai pengabdi kemanusiaan, tetapi rupa-rupanya, saya tersilap, mengadu nasib
kepada doktor yang mata duitan!"

Hampir tergelak Igoh mengingatkan perbincangan hangatnya, dengan salah seorang
ahli keluarga bekas pesakitnya itu. Hatinya tertanya-tanya, apakah wanita tua
itu terus menyesali kcsilapannya, biarpun anaknya yang terkena jangkitan kuman itu
telah menjadi arwah kini? Apakah wanita tua itu masih percaya atau masih mcncari-cari seorang doktor yang berjiwa mulia, yang sanggup memperbodohkan diri, bertugas sebagai pengabdi kemanusiaan? Apakah doktor-doktor seperti itu, masih pada zaman yang serba canggih ini?

Ah, betapa dungunya wanita tua itu! desis Igoh dalam hati. Namun, biar apa pun, benar-benar kerja karut, menolak kedatangan wanita tua lisut dan anaknya itu. Bukankah kedatangan mereka itu, bermakna 'rezeki dan untung buatnya juga?
Pesakit adalah wang. Wang ialah pesakit. Amat mudah ditakrifkan. Teramat mudah. Kerana pengtafriasn serupa itulah, maka sekarang dia sudah di tubir puncak
kejayaan cemerlang dalam perniagaan kcsihatan itu.

“Tapi, rupa-rupanva, saya terpilih doktor mata duitan!”

Igoh mendengus kasar. Ketegangan tidak pernah reda. Lagi-lagi suara wanita
tua itu yang kerap meletus parau dalam fikirannya. Suara itu seperti
mewakili keluarga atau waris bekas pesakit-pesakit yang tidak berpuas hati
dengan hasil rawatannya. Amat sukar dia mengawal perasaan yang membuak
ganas. I.antas dia menekan minyak, memecut kenderaannva melewati pintu
kliniknya.

Sewatu kereta mewahnya melewati pintu klinik itulah, nafas Igoh tersentak
sekali lagii. Serentak dengan itu, dia merasakan seperti dadanya ditikam
dengan pisau bedah yang memijar. Walaupun belum senipat dia membuat
diagnosis tentang jenis penyakit yang menyerangnya secara mendadak itu,
tetapi dalam lubuk hatinya dia sudah dapat mengagak, apakah penyakit yang
menyerangnya yang menyebabkannya telah diasak, sehingga hampir putus nafas.

Dengan tidak semena-mena, ban tengik iodin, formalin dan segala jenis bau antiseprik, kembali busuk melantung, mengganggu pcrnafasannya. Sedetik
itu, dia diterjahi lagi oleh gambaran wajah para pesakitnya yang masih hidup ataupun yang telah mati dan lalu mampat dalam fikirannya. Sebaik
sahaja dia mengangkat mukanya dia menyorotkan lagi pandangannya ke arah
bangunan klinik yang diselubungi keheningan malam dan seperti tadi
nafasnya tersentak. Rasa ngilu, perit dan pedih vang maha dahsyat itu,
terus merayap kc seluruh dadanya, langsung melumpulkan tulang rahang dan
tangan kirinya. Digagahi dirinya untuk mengawal kereta mewahnya. Namun, dia
tewas lagi. Serta-merta dia menekan keras brek kereta mewah.

"Hei, ada orang kemalanganlah! Cepat tolong!"

Sebenarnya, pada mulanya, dia kurang pasti apa yang berlaku. Apalagi
dalam keadaan menanggung rasa sakit yang bukan kepalang itu; dalam saat
itu juga dia bertanya kepada dirinya sendiri, apalah manfaatnya membiarkan
kenangan hitam mengimbau kembali? Apalah manfaatnya, mcmikirkan pelbagai
pcrsoalan yang ditimbulkan oleh ahli keluarga atau waris para pesakitnya? Mereka sama sahaja seperti isterinya; bodoh! Mengingati isterinya, hampir membuatkan dia tergelak pahit – hampir sahaja.

His! Bukankah keuntungan yang diperolehi selama ini, tidak pernah terjejas? Malah, sehingga membolehkan dia mampu membuka klinik persendiriannya di bangunan enam tingkat ini? Bukankah itu yang lebih penting?

"Apakah dia mengalami keccderaan teruk?" tanya seseorang.

"His ..., kepala lututnya terperosok di bawah sterenglah!" tambah yang lain.

"Berhati-hati ...!" tingkah seseorang yang lain."Angkat dia. Bawa dia
masuk ke klinik."

Igoh yang masih terangguk-angguk di stereng motokar mewahnya merasakan
tubuhnya yang tegap !agi berotot-otot sasa bak pahlawan dongeng-itu (seperti
kata teman-teman sosialnya) yang menanggung rasa ngeri yang amat sangat itu, diangkat orang. Jari-jcmari tangan kotor, milik orang-orang yang
mengangkatnva itu, terus membelek-belek dan menyentuh-nyentuh tubuhnya di mana-mana. Ah, dia tidak suka diperlakukan seperti ini! Tidak rela! Lantas
dia mencelikkan sedikit matanya, untuk meluahkan bantahan hatinya. Tiba-tiba
dia terkejut gempar, dicengkam rasa takut dan rasa jijik yang tiada taranya. Mereka yang sedang mengusungnya masuk ke bangunan klinik bukannya pembantu
klinik atau para jururawat ataupun orang awam yang datang melawat sanak
saudara mereka yang ditahan di klinik itu. Sebaliknya, mereka memakal pakaian seragam untuk para pesakit vang mcnjalani pembcdahan di klinik itu!

Sesungguhnya, Igoh kurang mengerti bagaimana para pesakit yang dengan pakaian
mereka berlumuran darah, berbalut dengan plaster of Paris di sana sini,
dibiarkan mengambil alih tugas pembantu klinik. Mereka terus mengusungnya dan
kemudian meletakkannya ke dalam keranda beroda yang mereka tolak kc bilik
bedah. Nafas yang tercungap-cungap, yang mencrpa dalam pusaran suasana yang kelam-kabut itu, saling merempuh dan menujah-nujah pendengarannya.

"Hei, dia belum mati lagilah!" jerkah seseorang. "Mengapa letak dia dalam keranda? Pindahkan. Cepat ...!"

Anehnya, Igoh seperti menyaksikan kejadian itu berlaku kepada orang lain.
Dia mclihat bagaimana dirinya dipindahkan ke meja bedah. Kakinya yang terayun-
ayun daripada kepala lututnya, terletak dalam posisi yang ganjil, tetapi Igoh
tidak berupaya berbuat apa-apa untuk membetulkannya,
pada detik itu. Kelihatan kulit mukanya sepucat mayat, dilencuni oleh renik-
renik peluh dingin.

Ketika dia tercungap-cungap bernafas (oh, rupa-rupanya yang tercungap-cungap bergelut dengan rasa sakit yang amat sangat tadi ialah dirinya!) di dalam bilik rawatan, terjadi rusuhan antara para pesakit yang bertindak membantunya tadi.
Tidak kurang daripada lapan atau sembilan orang pesakit itu, mengakui diri
mereka doktor pakar dalam pclbagai bidang. Dua pesakit wanita yang
berwajah pucat yang seolah-olah seluruh darah :reka tclah dihisap keluar
daripada tubuh mereka, mengakui bahawa mereka sebagai jururawat yang
serba terlatih. Manakala seorang pesakit lelaki mengakui dirinya sebagai rakan kongsinya, sekali lebih berhak merawatnya.

"Aku juga seorang doktor pakar," ujar pesakit yang mengakui dirinya sebagai
rakan kongsinya itu.

"Yalah, kan kami sudah melihat ijazah dan phd dan entah apa2 lagi yang telah kau peroleh itu?"

Suara salah seorang daripada "doktor" itu menepis. Kata-katanya dituruti
dengan deraian tawa yang mengerikan. Anehnya, tidak seorang pun daripada
mereka yang menggerakkan bibir mereka untuk berkata-kata. Mereka seolah-
berhubung melalui gerak mata dan mimik-mimik muka sahaja. Cuma hilaian tawa
yang memaksa mereka membuka mulut mereka. Namun, Igoh seperti tahu bahawa
siapakah antara yang "bersuara" itu.

Suasana di dalam bilik rawatan itu menjadi gamat dengan suara para pesakit
yang bcrtingkah-tingkah sesama sendiri, cuba menunjukkan kemahiran masing-
masing ke atas tubuh Igoh. Di samping mereka berebut-rebut membelek-beiek dan
menyentuhi serata tubuhnya sesuka hati mereka, seraya cuuba meneka-neka
penyakit yang menyerang Igoh itu. Masing-masing sibuk menggunakan alat-alat perawatan di dalam bilik itu, ke atas tubuh Igoh. Ada yang menyuluh kedua-dua
biji mata Igoh dengan cahaya lampu daripada oftalmoskop ada yang memukul dengan lembut pergelangan tangan, siku dan kepala lututnya yang tercedera itu dengan pemukul refleks, ada yang memasang atau melekatkan ketiga-tiga pendawaian
elektrod kepada anggota tangan dan kakinya seolah-olah ingin merekodkan ECG,
dan bermacam-macam lagi Igoh semakin lama semakin rimas kerana diperlakukan semahunya oleh mereka. Sementara itu, ke lihatan "jururawat-jururawat"nya pula sibuk menanggalkan pakaiannya dan memakaikannya dengan pakaian seragam untuk pesakit di klinik itu.

"Diagnosisnya jelas sekali," kata salah seorang "doktor" yang mcndengar denyutan jantung Igoh. Mula-mula, dia meletakkan stetoskopnya ke sebelah kanan dada Igoh, tctapi sejurus kemudian dia menyeringai dan mengalihkannya ke sebelah kiri dada Igoh pula. "Hmm ..., diagnosisnya begitu jelas sekali: cardiac
rupture.'
'
"Apa bendanya cardiac ... rupture tu?" tingkah "doktor" yang mengaku pakar
tadi. Sekali lagi kata-karanya dituruti dengan deraian hilai tawa yang
mengerikan.

"Entah!" ujar "doktor" yang mula-mula tadi. "Err ... hik, hiik, hiiik ...! Begitulah yang aku dengar, sewaktu aku menjalani pembedahan di klinik ini
dulu. Kalau tidak silap, sakit jantunglah itu. "Jadi, bagaimana kalau kita
bedah saja pesakit ini? Kita gantikan jantungnya yang sakit dengan jantung
palsu yang diimport dari luar negara itu? Setuju tak??"

“Apa pula cardiac rupture!" pintas "doktor yang lain pula. "Pesakit ini
masih ada tekanan darah. Malah, lihat gambaran cahaya pada layar monitor ECG
masih aktif lagi. Jika diagnosisnya cardiac rupture^ bererti pesakit itu berada dalam parah - koma mungkin. Err ... yang jelas, ECG menunjukkan kompleks
QRS yang tidak normal. Apa yang perlu, mungkin, pesakit ini perlu diberi
suntikan ubat kepadanya."

“Nanti dulu! Nanti dulu!" potong pesakit yang mengakui dirinya sebagai
rakan kongsi Igoh.

“Benar," tepis "doktor" yang lain, enggan memberi peluang kepada "doktor"
yang mengaku schagai rakan kongsi Igoh itu. "Kalau cardiac rapture atau ruptur jantung, tentulah pesakit mengalami renjatan kerana kegagalan peredaran darahnya. Tapi, lihatlah; dia masih bernafas, biarpun dalam keadaan yang amat payah. Barangkali yang sakit adalah hatinya!”

“Saya setuju," sampuk "doktor" yang lain pula. “Memang hatinya yang sakit dan
perlu ditukar dengan hati palsu. Sava dengar, kerana hatinya mengalami rasa
sakit itulah, dia tidak berupaya berasa peka terhadap masalah orang lain. Ini termasuk masalah keluarganya."

“Dengar khabar, hatinya mula sakit sejak kelahiran anak. tunggalnya yang
disahkan sebagai anak terencat cat akal," tambah "doktor" yang lain puJa.
"Hatinya kian sakit kerana, dengan segala kepakaran yang ada padanya, dia
tidak mampu merawat penyakit anaknya sendiri. Hatinya kian parah kerana
isterinya tidak mengerti mengapa dia harus menghindari anak tunggal mereka yang
terencat akal yang kemudiannya, ditempatkan di rumah kebajikan. Hatinya terus
tenat kerana tidak bcrkeupayaan melawan takdir."

"Hah, apa lagi? Kita bedahlah dia," syor "doktor" yang lain lagi, penuh
semangat. Tubuh Igoh dirabanya dengan jari-jemari yang kotor.

"Tapi ..., mungkin, apabila difikirkan betul-betul, tidakkah diagnosisnya
jelas sekali; bukan sakit jantung. Bukan juga sakir hati, saya pasti. Tapi,
sakit otak, baik juga kita bedah otaknya. Kita gantikan dcngan otak palsu!"

Serta-merta, Igoh tersentak nafas lagi. Dalam hati, dia menjerit-jerit. Tidak! Tidak ... Jangan gunakan sendi engse atau apa pun alar gantian yang diimport
untuk kegunaan pesakit di klinik itu! Jangan! Semua alat gantian itu,
diimport daripada Jenis yang bermutu rendah - untuk kegunaan segegelintir
para pesakit yang daripada golongan masyarakat kelas menengah dan kelas
bawahan itu - bukan untuk golongan elit, sepertinya. Tidak wajar jika aku
sebagai bos di klinik ini, diberikan alat gantian yang serupa itu. Pada saat segenting ini, seharusnyalah keuntungan tidak terlalu diambil kira. Kesihatan
dan juga kesejahteraannya sebagai pesakit istimewa itu perlu diutamakan.
Bukankah sepatutnya begitu? desis hatinya, kerusuhan amat.

Suasana dalam bilik rawatan cemas itu menjadi riuh-rendah dcngan tawa hilai
para pesakit yang pesakit-pesakit yang berlagak sebagai dokror dan pegawai pcrubatan itu. Mereka mula sibuk mengatur alat-alat pembedahan saeperti pisau bedah, forsep dan sebagainya di tepi tempat Igoh dibaringkan. Igoh terus
cungap bernafas, mengerang-ngerang kesakitan, cuba membantah lagi. Tetapi dia tetap gagal.

“Nanti dulu, nanti ...!" bantah pesakit yang mengaku dirinya scbagai rakan kongsi Igoh itu. “Aku kata nanti, nantilah ...!"

“Ada apa lagi?" tanya "doktor-doktor" lain, ternyata kurang senang kerana
kerap diganggui pesakit yang mengakui dirinya sebagai Igoh itu.

“Klinik swasta ini mempunvai polisi," tegas pesakit yang mengakui dirinya
sebagai rakan kongsi Igoh itu. “Kita tidak boleh memberikan sebarang
rawatan kepada mana-mana pesakit, tanpa mengambil kira sama ada dia mampu
membayar segala kos rawatannya ataupun tidak. Apa jenis rawatan pun tidak boleh diberikan kepadanya. Tidak boleh beri ubat, tidak boleh bagi oksigen, tak boleh bagi apa-apa pun. Hah, no money no talk, kan?”

Serta-merta Igoh terkejut bagaikan terkena renjatan elektrik. His! Tiada
oksigen, tiada IV fluids? Bukankah sudah menjadi satu kebiasaan untuk menggunakan satu siri posisi elektrod berlainan untuk merekodkan ECG? Apa kena dengan mereka? Apakah mereka hendak membunuh aku, scbenarnya? Ataupun, mereka memang sudah gila? Igoh termangu sejenak. His, mereka bukan pun doktor
sebenarnya! Argh, bau tengik iodin, formalin dan segala jenis bau antiseptik
yang berbaur dengan darah yang hanyir, semakin menyesakkan pernafasannya.

"Polisi apa itu?" tingkah salah seorang "doktor" seperti mencabar pula. "Apa
itu ... no money no talk? Polisi gila?"

Jika boleh, Igoh ingin sekali mengangguk, untuk menyetujui pendapat "doktor"
itu. Huh! Takkanlah dalam saat-saat cemas seperti ini pun, mereka harus
berkira? Gila, sungguh gila, memang. Malah kejam, desis hatinya. Tetapi,
sedetik kemudian dia sedar. Setiap polisi dan peraturan di klinik itu, dia sendirilah yang mcnciptanya! Tetapi, ia bukannya untuk dipraktikkan kepada diri-
nya sendiri pula. Bukan! Bagaimana boleh dipercayai segala ini?

"Doktor Wan! Doktor Wan ...!" Suara staff nurse yang bertugas pada malam itu, bergema di gegendang telinga Igoh. "Doktor, cepat. Doktor Igoh kemalangan ...!"

Serta-merta Igoh tersentak daripada ilusinya, di tepi kaca tingkap kereta
mewahnya. Dengan seluruh tenaga yang masih bersisa padanya, dia meneleng
kepalanya yang masih terangguk-angguk do stereng kereta mewahnya itu, dan
tersua wajah beberapa orang pembantu klinik yang dikenalinya. mengeluh singkat, kelegaan.

Sejurus kemudian, segala-galanya berlaku dengan pantas dan teratur.
Tubuhnya diangkat ke strecer dan langsung disorong ke bilik rawatan kecemasan. Dengan bantuan beberapa orang jururawat terlatih, Doktor Wan segera memberikan
memberikan rawatan kepada Igoh. Setelah pergerakan nadi jantungnya kembali stabil, biarpun tangan kiri dan tulang rahangnya masih lumpuh, dia masih mampu
menangkap perbualan antara Doktor Wan dengan jururawatnya.

“Mujur juga isteri Doktor Igoh bersetuju tandatangani surat kebenaran. Kerana
kita tidak tunggu lebih lama lagi," ujar Doktor Wan, serius.

“Benar, doktor," sela staff nurseny, perlahan.“Kasihan, Doktor Igoh. Kepala
lutut dan kedua-dua sikunya hancur. Pembedahan dan pengantian sendi engsel
pada anggota tubuh berkenaan perlu dilakukan secepat mungkin. Jika tidak,
pasti akan berlaku infcksi." Doktor Wan mengujarnya begitu.

“Ya, begitulah yang baik!" ujar staff nurse itu. Tapi, yang menghairankan
saya, siapa atau apa yang menyebabkan Doktor Igoh memandu dalam keadaan tergesa-
gesa ke kliniknya, lewat tengah malam ni!”

“Dalam hati, saya juga tertanya-tanya begitu tadi,” keluh Doktor Wan,
mengerut keningnya yang luas itu.

"Aneh, bukan? Terutama sekali, apabila mengenangkan bahawa kita bukannya ada sebarang kes kecemasan pun, pada malam ini," tegas staff nurse itu, yang juga kelihatan mengerutkan keningnya kini. "Agak-agak doktor, apakah sebab yang
sebenarnya?"

"Entahlah. Mungkin dia bergaduh dengan isterinya," sela Doktor Wan, menyeringai tiba-tiba. "Namun, sebagai seorang doktor, bagi saya, jika dapat menolong
pesakit tidak kira siapa pun pesakit itu, dan dapat memulihkannya tanpa
cacat - sudah merupakan suatu kepuasan sendiri. Saya akan berasa bahagia sekali. Pembedahan kali ini, mungkin tidak sesukar mana, kerana pembuluh besar
Doktor Igoh tidak pecah. Lebih parah jika berlaku ruptur jantung. Hmm ..., jika semua sudah bersedia, kita mulakan pcmbedahan sekarang ...!"

Igoh menjerit-jerit, membantah tindakan mereka itu. Namun, jeritannya tersekat
di halkumnya sahaja. Mahu tidak mahu, dia terpaksa menjerit-jerit, menyeru-
nyeru nama Tuhan. Malangnya, suaranya terhadang olch roh-roh para pesakit yang
pernah melalui operasi di tangannya - para pcsakit yang terlalu mcnggantungkan harapan kepada Igoh yang mereka anggap tugasnya hanva sebagai pengabdi
kemanusiaan.

Hatinya terus menjerit-jerit, memanggil nama ibu bapanya, nama isterinya dan
nama anaknya telah disisihlemparkannva ke rumah kebajikan kanak terencat akal. Tetapi, malangnya, tiada yang mendengar jeritan batinnya.

Dan untuk seketika dia berhenti menjerit, biarpun Doktor Wan terus rancak
melakukan operasi ke atas tubuhnya. Nafasnya scsak. Dadanya sebak. Dia
merasakan semua diagnosis yang dibuat “doktor-doktor" yang terdiri daripada
para yang terbit dalam ilusinya itu tadi dan juga oleh Doktor Wan, tidak
tepat sebenarnya. h kini, diagnosisnya amat jelas – ruptur rohani!


Friday, May 22, 2009

Kenapa Novelis Perlu Baca Puisi?

Friday, May 22, 2009 // by Azmah Nordin // // No comments

(sdr.2 sprti karya yg lain di blog ini, karya ini juga sudah terbit; hak cipta terpelihara k)



Kenapa? Tentu anda akan tanya. Sebenarnya, bukan hanya novelis, biar dlm genre apa sekalipun, setiap penulis perlu baca puisi utk memperbaiki kemahiran penulisan mereka. Prinsip puisi boleh digunakan dalam semua bentuk penulisan yg anda laksanakan.

Jom kita lihat apa kelebihan yg ada pada puisi, jika anda membaca-hayatinya;



1. Puisi mengajar menggunakan perkataan seekonomi mungkin;

dlm setiap puisi, tidak satu pun perkataan itu `membazir'. Para penyair setengah mati (yg saya kenal la k) memerah otak utk mendapatkan perkataan yg paling tepat dan berkesan utk meluahkan pendapat, ilham, mesej dan perasaan. dan kita pula, sebagai pembacanya, bebas menafsirkan pengertian puisi, menurut pandangan kita masing-masing tergantung darimana sudut pandangnya.

2. Puisi menggunakan imaginasi yg sgt kuat;

puisi adalah epitom - keunggulan `tunjuk dan lihat'. Dalam puisi, anda tidak mempunyai byk ruang untuk menceritakan setiap apa yg berlaku. Para penyair menciptakan gambaran yg begitu kukuh dan betul2 berupaya memberikan kilasan subjeknya utk pembacanya

3. Puisi adalah inspirasi;

sama ada suka ataupun tidak, puisi adalah refleksi atas peristiwa yang terjadi. dan alatnya adalah motivasi dan kepekaan dari seorang penyair. Sebuah karya yg dijalin dgn sebegitu rupa indahnya, puisi mengandungi emosi yg kuat dan lazimnya boleh kekal zaman berzaman. Kadangkala, sebuah puisi yang mungkin hanya sebaris dua kata-kata bermakna, sudah boleh menggerakkan keinginan anda untuk berkarya. Tindak balas emosi kita, setiap kali selepas membaca sesebuah puisi, boleh membuatkan cakrawala pemikiran kita terbuka hingga tercetusnya idea/ilham kita sendiri terhadap subjek yg diangkat oleh penyair tersebut.

Dengan perkataan lain, puisi adalah ibaratkan cahaya rembulan yang keluar dari sebalik kepulan awan hitam, di dalam kebutaan mata hati :)

Sumbernya?

Selain drpd buku2 antologi puisi yg byk boleh kita perolehi di DBP dan di toko2 buku yg lain, kita juga boleh memperolehi puisi2 yg baik lewat internet, di laman2 web sastera Malaysia mahupun di Indonesia. Jika anda boleh berbahasa Inggeris, ia adalah satu bonus. byk laman web yg menawarkan puisi harian yg boleh anda langgan terus ke inbox emel anda.

Namun, andainya anda benar2 tak menggemari puisi, kenapa anda tak lirik2 lagu puisi, yg telah memberikan byk inspirasi kepda saya, semasa mula2 belajar menulis dahulu :)

Saturday, May 16, 2009

Melayari Bahtera Digital (2); Bagaimana Saya Dpt Ilham?

Saturday, May 16, 2009 // by Azmah Nordin // // 7 comments


SYUMULL
(Saya baru tau hari ini, novel ini sdg diterjemahkan ke dlm bahasa Inggeris oleh Institut Terjemahan Negara :) di samping 25 buah novel dr penulis lain, syukur Alhamdulillah)




Melalui novel Syumul, saya cuba memproses-kreatifkan latar dunia telekomunikasi. Mengungkapkan perasaan watak protoganisnya, Leonei (seorang feminis dari zaman silam yang seolah-olah dihantui cucunya lewat buku latihan usang yang ditulis ala diari dalam tulisan jawi). Cucunya, wanita korporat cemerlang itu juga menghadapi konflik gender apabila soal kewanitaan dianggap sebagai satu hambatan mencapai kejayaan dalam dunia korporat.

Makna persahabatan, kasih sayang sesama insan, manusia berinteraksi dengan
Tuhannya, manusia berinteraksi dengan alam dan manusia berinteraksi sesama manusia
turut cuba diutarakan lewal novel ini. llhamnya diperoleh semasa saya membeli
suratkhabar di kaki lima kedai buku, berhampiran beberapa kakitangan telekomunikasi
yang tercegat di tepi kenderaan syarikat mereka sambil berseloroh sesama sendiri. Salah seorang daripada mereka seakan merungut tentang radio perhubungan kereta syarikat yang tidak berfungsi dengan baik.

"Macam manalah kamu orang ni – membaik pulih hubungan telekomunikasi yg serba canggih, boleh – tapi membaiki radio perhubungan sendiri yang jauh lebih simple, tak boleh!”




Pekerja telekomunikasi yang seorang lagi hanya tersengih-sengih, mungkin
menyedari bahawa ada pendengar ketiga (saya la tu!) yang turut terdengar teguran sinis itu. Saya kenal lelaki itu. Dia sebenarnya, khabarnya, tidak mampu berkomunikasi sesama ahli keluarganya
sendiri. Suasana rumahya sepi sesepi di tanah perkuburan, jika bukan pada
musim hari lebaran.

Syumul! getus hati saya, didatangi ilham. Dan sama seperti proses kreatif penulisan
novel yang lain, kali ini saya meneliti dan menghayati kehidupan manusia
yang terlibat dalam dunia telekomunikasi pula. Watak-watak utama diambil daripada
watak-watak manusia di dunia realiti (dengan menukarkan nama dan jawatan mereka,
tentunya), dipindahkan ke dalam karva krealif Dan berdasarkan pembacaan yang bukan
sedikit, berusaha mengkaji dan memahami bahan ilmu/disiplin bantu hasil homework/fieldwork yang dilakukan, saya lalu mengetik keyboard komputer untuk memulakan proses kreatif penulisan novel Syumul.

Benar, pada ketika menulis manuskrip novel Syumul, pada hakikatnya, Malaysia memang belum lagi memiliki satelit sendiri. Tapi hati ini begitu teringin melihat ia menjadi kenyataan. Mungkin kerana itulah, lewat manuskrip Syumul, saya berusaha menggambarkan seolah-olah Negara kita benar-benar sedang dalam proses memiliki satelit sendiri yang projek berkumpulannya diketuai oleh wanita (cucu Leone). Setelah karya itu siap diproses, tidak kisahlah sama ada karya itu dianggap sebagai karya fiksyen sains oleh segelintir pengkritik berwibawa lagi dihormatgi, yang sempat menilainya. Yang penting, impian saya menjadi kenyataan. Tidak beberapa tahun selepas menghasilkan manuskrip novel Syumul, Malaysia terbukti mampu dan sudah pun memiliki satelit sendiri. Cuma nama satelitenya saja sedikit berbeza, iaitu Mesat :).. dalam Syumul, saya namakan MalSat.

Melewati proses kreatif penulisan novel Syumul adalah salah satu pengalaman yang menyeksakan, sungguh! Saya bukan saja terpaksa mempelajari akan erti sebenar Syumul, malah perlu menerokai kehidupan mayarakat dalam dunia telekomunikasi yang serba canggih lagi kompleks. Begitu rumit untuk saya menanggapi segalanya dalam masa yang singkat.


Dari Dalam Cermin





Dalam proses krealif penulisan novel Dari Dalam Cermin, saya cuba menampilkan
watak Riad, seorang jurutera awam yang bertugas di syarikat pembinaan milik bapa angkatnya. Lewat watak tak Riad, saya cuba memperihalkan jiwa, pemikiran, perasaan dan kehidupan seorang jurutera awam.

Sebagai watak representasi generasi muda suku kaum Murut yang meremehkan soal adat tempatan iaitu mansayau atau proses pemindahan penghuni rumah panjang yang dimusnahkan. Riad permintaan dan rayuan penduduk rumah panjang agar mereka tidak dihalau dari tapak bakal tempat projek Wisma Utama itu akan didirikan. Oleh kerana sering dibelengui oleh rasa terhutang budi terhadap bapa angkatnya yg tidak terhingga, Riad terdorong untuk membakar rumah-rumah panjang itu.

Akibat danpada perbuatannya itu. Riad berlarutan dihantui rasa bersalah pula. Riad berdailog dengan watak yang seiras tapi tidak serupa yang tampil pada permukaan cermin itu. Watak itu yg hanya bercawat itu, menari-nari di lansaran yg mcm spring. Dan kemudian, Riad mendapat berita lewat telefon bahawa bangunan Wisma Utama yang
didirikan di atas tapak kawasan rumah panjang tersebut, mempat ke dalam tanah dan
condong macam mahu menyembah bumi akibat banjir kilat.

Saya mendapat ilham ini apabila terdengar rintihan seorang rakan, presiden pertubuhan bukan kerajaan (Sabah) tentang cerita sebenar di sebalik berita ringkas yang tersiar di pelbagai media cetak. Tentang kebakaran vang sering bcrlaku di rumah-rumah panjang yang didirikan secara tanpa izin, di tanah-tanah milik kerajaan.

"Dia orang pergi upah itu orang untuk bakar itu rumah-rumah, malam-malam, waktu orang tengah tidur lagi. Mana ada peluang orang mau lari? Air pasang dalam, ombak kuat, titi penghubung antara rumah sudah marak...! "

Aduuuh! Hingga ke saat ini, membayangkan nasib malang yang menimpa penghuni-
penghuni rumah di tanah tanpa izin itu, saya dicengkam gelojak perasaan. Antara sedih yang bukan a1ang kepalang dan marah yang rnembuak ganas. Sedih di atas nasib mereka yang menjadi mangsa kebakaran (tua dan muda) yang hangus rentung. Marah pada
syarikat-syankat pembinaan yang begitu ghairah mendirikan bangunan puluhan tingkat
tanpa mempedulikan kebajikan masyarakat yang lemah.

Hendak melawan secara bersemuka, memang tidak mungkin. Mereka adalah dilindungi
oleh syarikat-syarikat binaan gergasi. Hanva ada satu cara yang boleh dilakukan, yakni dengan menggunakan bakat anugerah Allah Yang Maha Pengasih lagi Penyayang, saya luahkan bantahan/perjuangkan nasib mereka yang menjadi mangsa itu. Dengan tekad yang nekad, saya langsung membuat penyiasatan sendiri, mengenal-pasti watak-watak yang berkepentingan/budaya/niatnya. Nama watak-waiak asal dan kisah peribadi mereka, diubah ke nama dan kisah lain. Nahas. Malah, latarnya juga diubah.

Oleh waktu saya mengangkat budaya masyarakat Sabah dan bidang senibina, saya terpaksa berbelanja membeli buku-buku ilmiah yang berkaitan dengannya, sebagai tambahan kepada artikel-artikel tentang profesyen senibina dan juru-ukur yang diperoiehi lewat intenet. Buku-buku dan artikel-artikel itu dibaca, dihayati dan difahami, seboleh mungkin, sesabar mungkin.

Sekali gus cuba memasuki dan memahami pergolakan pergolakan jiwa dan emosi watak utama (juga watal sampingan). Cuba membaca psikologinya, menanggapi pemikirannya dan sebagainya. Selanjutnya, dengan penuh yakin saya pun memulakan proses kreatif penulisan novel tersebut. Di samping Riad, watak Suli turut dihidup sebagai mewakili pihak yang dimangsai. Suli dicengkam bara dendam yang juga tidak kunjung padam, berturut tahun lamanya.

Menongkah Lumrah




Melalui novel Menongkah Lumrah yang juga melalui proses kreatif homework/fieldwork yang sama seperti novel-novel sebelumnya, saya mengutarakan watak protoganisnya, Zakiyah dalam persaingan, keupayaan, kemampuan serta konflik gender. Watak Zakiyah saya ceritakan mengalami kecaman dan cemuhan terhadap kedudukannya dalam Lembaga Pengarah Syarikat Panglima Burhan Computer (PBC) bersama Ahli-ahli I.embaga Pengarah yg kesemuanya lelaki. Ahli-ahli Lembaga Pengarah lain saling bersaing sesama
sendiri dan juga dengan Zakiyah untnk menduduki kerusi Presiden mereka yang menjadi rebutan, sebaik saja Datuk Panglima Burhan, meninggal dunia.
Novel ini juga amat seronok diproses kerana sedikit scbanyak la memperkatakan tentang
hak asasi rnanusia dan perjuangan hak keadilan dan kesaksamaan wanita.


KESiMPULAN

Saya dapati, proses persediaan mental yg memakan masa yang lama (berbulan-bulan,
bahkan suatu ketika nanti, mungkm holeh iadi bertahun-tahun). Sedangkan proses
penulisan kreatif sebenarnya (atas kertas hanya mengambil masa antara dua, tiga atau
empat bulan saja (novel dewasa). Barangkali ini, boleh juga disamakan macam proses menghamilkan bayi yg memakan masa sampai 9 bulan lebih, sedangkan melahirkan bayi kea lam nyata hanay mengambil masa beberapa minit/jam/hari saja. Macam melahirkan bayi, biar masanya singkat, detik melahirkan karya kreatif (sebagai manuskrip) itulah detik yg paling sakit, bagi seorang penulis, lazimya. Dan, jika detik yagn paling indah bagi seroang ibu adalah ketika menyambut kelahiran bayinya, bagi seorang penulis juga, detik yang paling indah adalah detik karyanya telah tersiar atau terbit.

Dan, begitu kembali mengingati akan seorang wanita korporat yang meluakan keinginan utk menulis novel tapi menghadapi kesukaran dlm proses penulisan kreatif novel impiannya itu, sesungguhnya, membuatkan saya berasa bahawa setiap penulis adalah insane bertuah, yg dilimpahi_Nya dengan bakat alam yg melimpah-ruah. Dan sebagai mensyukuri_Nya, bakat alam itu sewajarnyalah digunakan seboleh mungkin, juga dengan niat/nawaitu semurni mungkin :) agar dapat dimanfaatkan bersama-sama para pembaca.

Nanti, senang-senang, saya akan tulis lagi ttg bagaimana saya dpt ilham utk novel yg lain juga k, :) Insya-Allah.

Mentakrif Definasi Gaya Penulisan

Saturday, May 16, 2009 // by Azmah Nordin // // 2 comments

Ada beberapa cara untuk mentakrifkan atau mengenal pasti definasi Gaya Penulisan dalam Sastera;

1. Perhatikan bagaimana pengarang mempersembahkan karya kreatifnya. Jika cerita disampaikan dengan `Aku’ atau `Kami’, ini bermakna pengarang menggunakan bentuk sudut pandangan orang pertama disampaikan lewat sudut pandangan watak tersebut; melihat, mendengar, merasa, menghidu, menyentuh, dan semua ransangan-ransangan fizikal seumpamanya, seharusnya daripada sudut pandangan watak tersebut saja. Ia lazimnya digunakan untuk cerpen atau novel detektif ataupun novel misteri.




Namun sebagai manusia biasa, tiada seorang pun pengarang yang tahu segalanya. Jadi, gaya penulisan serba tahu yang banyak digunakan pada zaman dahulu kala, tidak wajar digunakan lagi pada masa kini, dan tugas pembaca adalah untuk melangkaui apa yang ditulis oleh pengarang.

2. Kesani objektif sudut pandangan orang ketiga, andainya itu yang digunakan oleh pengarangnya. Gaya sudut pandangan orang ketiga tidak mengizinkan pembaca `masuk’ ke dalam jiwa watak-watak lain, kecuali watak utama. Kehadiran watak-watak lain di dalam bahagian watak utama, tidak lebih daripada bersifat permukaan cuma.

3. Cuba cari petanda daripada penulis yang tidak boleh dipercayai. Penulis-penulis seperti ini, lazimnya suka menggunakan bahasa-bahasa bombastik, dianggap meluahkan perasaan yang tidak tulen. Karya-karya mereka dianggap bermasalah secara mental atau menipu diri sendiri dan pembaca, unsur-unsur yang terdapat di dalam ceritanya menggambarkan bahawa penulisnya mempunyai sudut pandangan yang berat sebelah dan cacat. Pengarang-pengarang ini seolah-olah ingin menunjukkan kehebatan `berbahasa' mereka kepada pembaca, padahal pembaca mungkin jauuuh lebih hebat lagi dalam bidang berbahasa berbanding mereka. Biasanya, idea yang cuba disampaikan oleh pengarangnya secara tidak langsung memaksa anda selalu bertanya sejauh mana pengarang tersebut boleh dipercayai.





Saturday, May 9, 2009

Proses Penulisan Kreatif; Melayari Bahtera Digital (1)

Saturday, May 09, 2009 // by Azmah Nordin // // 2 comments



"Alangkah bertuahnya kalau saya boleh menulis novel berkualiti… satu pun jadilah, asal ada. Tapi, alangkah sukarnya proses penulisan novel!”



Begitulah luahan hati seorang wanita korparat lanjut usia, dengan rendah hati, lewat artikel di akhbar yang pernah saya baca suatu ketika dahulu. Pada mulanva, memang sukar memahamiya. Lewat artikel dan gambar yang disertakan dalam akhbar itu. jelas menggambarkan wanita itu bukan calang-calang orang. Wanita itu memiliki segalanya. Punya kerjaya cemerlang sebagai Ahli Lembaga Pengarah di syarikat kewangan terkemuka di peringkat antarabangsa. Naik jet, macam naik bas ke sana sini. Punya unit-unit kondominiun dan banglo-banglo bak istana kayangan yang bertaburan di pelbagai pusat peranginan di serata dunia. Punya deretan pelbagai kenderaan impot dan pelbagai jenama. Punya kuda peliharaan bagi memenuhi hobi bersukan kudanva. Punya suami dan anak-anak tercinta yang berjaya dalam bidang masing-masing, tapi masih beranggapan dirinya tidak cukup bertuah?

Bagaimana tu, ya?




Termenung saya memikirkannya Barangkali, apa yang koporat itu maksudkan adalah
tentang keinginannya untuk meninggalkan sesuatu lebih bererti, setelah ketiadaannya
kelak. Sesuatu yang berbentuk khazanah yang Iebih bermakna dan rakaman nurani yang
lebih murni kepada anak bangsa dan negara. Rupanya kerja memproses karya kreatif
novel bukan saja boleh dianggap sebagai suatu profesyen yang menarik. tapi setanding
dengan kerjaya yang lainnya - jika tidak ebih pun!

MEREALISAS1KAN IMAGINASI

Persoalannva, barangkali, bagaimanakah era teknologi maklumat dapat dimanfaatkan
sepenuhnya dalam proses kreatif penulisan novel? Dan kini, setelah turut tenggelam timbul dalam suasana ekonomi negara yg sekejap tenang sekejap bergelora, dan kerap pula terseret atau terhimpit oleh masalah keperluan asas, contohnva barangan untuk proses penulisan seperti stem, envelop, kertas, ink computer yg bagaikan tidak tertangguh-tangguh untuk dinaik-lambungkan harganya oleh para pekedai, (itu tak termasuk bil elektrik, telefon, internet), apakah penulis masih
punya harapan unluk terus merealisasikan imaginasi dengan sempurna?

Bagaimana mahu berkreatif dengan tenteram, jika di sana sini pihak-pihak penerbit juga yang turut dilanda suasana ekonomi yang sekejap tenang dan sekajap bergelora seperti ini, hingga banyak mengistiharkan bahawa mereka akan mengurangkan/memotong jumlah penerbitan buku karya kreatif? Bagaimanakah hendak 'memelihara' ilham yang mercup tanpa waktu itu, agar tidak menggolek lari kegerunan (kerja mencatat ilham bukan suatu tabii vang lumrah bagi semua penulis), kalau tidak pun terus mengecut kelayuan, sebelum sempat dikembang-mantapkan dalam minda. Dan, yang paling penting, apa yang perlu dibuat agar semangat untuk berkarya - tidak diibaratkan bak daun-daun yang berguguran pada musim semi, atau macam saham yang bertumbangan dan ekonomi yang bagai sentiasa dilambung di atas titian gelora, hingga ada yg remuk-parah? Bagaimana
meladeni fakulti otak agar tidak turut terperangkap, terpulas-simpul-kusut hingga lunyai-da1am pusaran arus gelombang tsunami yg masih sekejap menyurut reda dan sekejap bergelora menggila itu kembali? Bagaimana?

BUKA PUSAT MAKLLMAT

Jika tidak terlalu terhimpit oleh gelombang ekonomi yg tidak menentu, proses kreatif penalisan novel dalam era teknologi mak'lumat ini, sesungguhnya amat mencabar lagi menyeronokkan, ia boleh digarap dengan lebih mudah, yakni dibandingkan dengan sebelumnya Contohnya, cukup dengan berkurung di dalam rumah, seseorang boleh tahu segala maklumat tentang sesebuah negara atau tokot-tokoh terkenal, perkembangan berita terkini, bahan2 yg boleh digunakan sebagai ilmu bantu utk novel anda dan sebagainya - berada di hujung jari-jemari, biarpun akhbar-akhbar tempatan belum menyiarkannya lagi. Dan dapat berhubungan pula ke seluruh dunia. Tinggal lekan dan buka pusat maklumat, itu saja.

Caranya juga cukup sederhana. Segala aktiviti yang lazim, mampu diiakukan lewat
internet. Menakjubkan, memang. Seorang pengguna penulis cukup menghubungi provider local lokal. Dan, terserah pada pengguna penulis untuk melayan bahtera digital semahunya. Kelik saja beberapa kalimat yang diperlukan; sekelip mata, penulis akan dapat menjaring pelbagai informasi/maklumat pada paparan skrin komputer yang bak telaga yang berwarna-warni. Melalui Webcam, forum dan sebagainya, seseorang penulis buleh berdiskusi tentang berbagai-bagai hal termasuk tentang proses kreatif penulisan novel, secara beramai-ramai dengan teman-teman siber. Tidak seperti sebelum
memasuki era teknologi maklumat, kini anda tidak perlu lagi terlalu kerap ke perpustakaan untuk membuat persediaan rapi, sebagai memulakan proses kreatif penulisan novel. Tapi memadailah dengan menghubungi World Wide Wen utk memperolehinya.

Hanya setelah rapi persediaannya’, maka barulah proses 'pengeraman' ilham boleh
anda laksanakan. Namun. dalam era teknologi maklumat ini, proses `pengeraman' pun
tidak lagi praktikal dilakukan secara berlama-lamaan. Kerana, dikhuatiri, anda akan
ketinggalan zaman di ruang siber – kecuali jika anda mahu menulis novel bertema sejarah.


KASIH SAYANG SESAMA INSAN


Persoalannya, antaranya (begitulah yang perlu difikir-timbangkan oleh anda, tentunya)
adalah bukanlah apa yang hendak ditulis, sebaliknya kenapa anda hendak menulisnya.
Apa matlamat atau nawaitu yang wajar digarapi di sebalik apa yang tersurat tapi tidak tersurat dalam karya itu nanti? Bagaimanapun, jauh di lubuk hati, sama seperti kebanyakan penulis lain, seharusnyalah, faktor utama anda menulis adalah kerana ingin menyalurkan `Kasih Sayang Sesama Insan’, tanpa mengira ras, asal usul keturunan, fahaman agama, ideologi dan sebagainya, menerusi setiap karya seboleh mungkin.

Lazimnya, dorongan untuk menghasilkan karya kreatif tercetus apabila ada sesuatu yg menyentuh atau menggores-lukakan perasaan anda. Contohnya, mungkin, apabila anda terlihat sesuatu peristiwa yang menyayat atau menyakitkan hati, terdengar cakapan orang lain yang penuh simbolik, terbaca sesuatu yang menakjubkan sama ada lewat artikel atau berita secara lisan atau yang diterbitkan oleh pelbagai media massa, termasuk lewat internet Di samping, anda juga seharusnnya begitu cenderung untuk mengikuti perkembangan semasa, contohnya, tentang pergolakan politik dalam dan luar negara, pembangunan insan dan agama, kemasyarakatan. kemanusiaan, kebudayaan dan sebagainya. Percayalah, waktu-waktu seperti inilah, lazimnya, ilham akan rnercup tiba bak paparan ilmu di skrin komputer dan boleh disalinkan ke dalam memori komputer atau dicetak untuk dirujuk-kembangkan isi ilmunya apabila diperlukan. Namun, jika terleka sedikit, ilham yang muncul sepantas kilat akan berubah bak munculan buih-buih sabun di udara - belumpun sempat diraih-gapaikan, ia sudah pun meletup pecah dan lenyap dari penglihatan. Jika terleka. Tapi, Jika tidak leka, barangkali berbagai-bagai cerita boleh diproses sebagai penulisan kreatif daripada tema berlatarkan sejarah hinggalah ke tema yang berlatarkan
sains fiksyen.

Dalam proses penciptaan, pertama-tama sekali, anda perlu berusaha membina keyakinan
dalam diri sendiri dulu. Pada zaman sekarang, lewat internet, kita sudah boleh dpt maklumat dengan mudah. Bagi yg tidak boleh berbahasa inggeris, anda boleh dapatkan kamus pelbagai bahasa secara percuma dan dengan mudah, seluruh blog tmpt yg anda mahu dapatkan ilmu/disiplin bantu yang releven dengan apa yang hendak tulis itu, dialih bahasakan ke bahasa Indonesia. Begitulah hebatnya apabila anda mampu melayari bahtera digital alam maya!

Sebelum anda mula duduk utk berkarya, anda perlu betul-betul memahami fahaman agama, latar budaya sesebuah masyarakat, psikologinya, falsafahnya, masalah dan sebagainya - yg ingin anda angkat-kembangkan dalm karya anda nanti. fahaman agarnanya dan sebagamya. Jika anda ingin mengungkap-tonjolkan pergolakan hidup mereka, anda perlu berhati-hati tentang ini, demi mengelakkan daripada tersinggung mana-mana golongan masyarakat.

Sesungguhnya, setelah memasuki era maklumat mi, anda pasti dapati makin mudah memperolelu ilmu/disiplm bantu tentang pelbagai profesyen yang diperlukan untuk menggarap karya kreatif penulisan novel. Contohnya, tentang dunia Islam, perubatan, perundangan, perfileman, perhotelan, pengiklanan, pengkopratan dan sebagainya Saya hanya perlu mengetik beberapa kalimat pada keyboard komputer, menyelami ruang siber yang bak lautan dalam tidak terukur dalamnya; dipenuhi dengan
beraneka ilmu, berwarna-warni. Dan, berdasarkan bahan ilmu/disiplin bantu, seboleh mungkin, anda seharusnya akan berusaha menggarap tema cerita dan cuba mempersembahkan teknik penulisan yang berbeza daripada novel-novel sebelumnya.
ini penting dilakukan, kerana anda tidak mahu membosankan diri sendiri sewaktu dalam proses kreatif penulisan novel tersebut. Apatah lagi kepada pembaca, apabila diterbitkan nanti. Mata fikir anda harus mampu melihat makna budaya, objek-objek yang boleh difahami, watak-watak ciptaan yang dilengkapi dengan pengucapan, warna, mood perlakuan yang simbolik dan sebagainya - seolah-olah ia benar-benar hidup dalam alam realiti atau mcm tengok wayang gitu, sepanjang waktu melewati proses kreatif penulisan novel itu.

Detik-detik inilah, anda harus tanyakan pada diri sendiri, sesuaikah watak-watak itu dirudupkan dengan tema novel ini? Apakah imbas muka bersesuaian dengan jalan cerita? Tidakkah aksi dramatik utamanya nanti akan dianggap begitu klise dengan novel penulis lain? Selain daripada nada atau tona yang serius, wajarkah diselitkan sedikit unsur humor dan romantis dalam proses krealif karya itu? Ketika ini, seharusnya sudah banyak gambaran yang tertayang di kepala anda pada waktu itu, Namun andainya gambaran mi tidak boleh 'dilihat hidup-hidup' dalam mata fikir maka semasa proses kreatif penulisan novel, ini bermakna anda belum cukup bersedia. Puncanya mungkin kerana persediaan dari segi mental, fizikal dan keyakinan diri anda belum cukup mantap. Persediaannya dalam bentuk pembacaan, pemahaman, penghayatan dan bahan ilmu/disiplin bantu, belum cukup mendalam. Berurutan dengan itu, proses pengeraman ilham pun jadi tidak matang dan sebagainya. Jelasnya, memaksa diri berkarya tanpa persediaan vang sempurna, hanya akan menghasilkan karya vang kucar-kacir isi dan maknanya. Itu pasti mengecewakan diri sendiri, apatah lagi pihak penerbit dan pembaca!

Dalarn hal ini, anda perlu berhati-hati tentang perkara ini. Kerana itulah, setiap satu manuskrip yang siap diproses, tidak dihantar terus kecuali diperlukan cepat oleh pihak penerbit. Tapi ini tentulah jarang berlaku. Biasanya sebelurn manuskrip dihantar ke pihak penerbit, perlu cuba anda nilai-tasirkan sendiri akan isinya: Apakah cara pengungkapan dan permainan kata-katanya sudah mampu meninggalkan kesan mendalam kepada pembaca? Dan retorika yang mampu mengindahkan sesebuah karya, dapatkah digarap dengan sebaik mungkin di dalam karya itu? Apakah simbol atau tambang yang cuba diutarakan tidak keterlaluan hingga berlaku perubahan makna? Hingga bukan saja sukar difahami, malah mengelirukan para pembaca kelak.

Fikirkanlah tentang semua itu, dan berusaha agar lebih berhati-hati;
setiap patah perkataan yang ditulis, setiap ilham yg diproses-salurkan melalui proses
penulisan itu, diibaratkan benih yang akan bertunas dalam pemikiran para pembaca. Jika benihnya sempurna, maka sempurnalah tanggungjawab anda terhadap mereka. Begitulah sebaliknya.

Namun, melalui bengkel online ini, saya ada utk menunjukkan anda `jalan’ yg betul k... Insya-Allah :)


Thursday, May 7, 2009

Gambar kenangan 10 tahun dahulu :)

Thursday, May 07, 2009 // by Azmah Nordin // // 6 comments

Jutaan terima kasih sahabat tersayangku yang sudi mengirimkan gambar kenangan yg kita ambil bersama pada pertemuan pertama, di Bukit Tinggi, Padang, sepuluh tahun yang lalu.  Utk pengetahuan pengunjung2 blog ini, sdr Hismayati juga seorang penulis, berasal dari Negeri Sembilan :)

Tuesday, May 5, 2009

Datuk Ismail Abbas; Mentor dan Mahaguruku juga :)

Tuesday, May 05, 2009 // by Azmah Nordin // // No comments

Kata orang. pembimbing penulisan kreatif
ialah Mentor yang baik, dapat menjadi guru, menjadi sahabat,
menjadi kakak/abang/bapa, dan menjadi keluarga.  Namun,
mentor juga harus mempunyai visi yang luas. Visi dapat
diperolehi daripada pengalaman, wawasan dan gagasan. Jika
ketiga-tiganya dimilik, maka dijamin bahawa anak didiknya
 akan lebih cepat maju. Kriteria inilah yang dimiliki oleh
mentor merangkap mahaguru saya, Datuk Ismail Abbas.



Apabila memikirkan tentang Ismail Abbas, kata-kata
 hormat ini pasti melonjak dalam fikiran;
"Yang hebat antara yang terhebat". Tak mungkin
saya dapat melupakan pertemuan pertama saya
dengan Datuk Ismail Abbas, yang kemudiannya
menjadi salah seorang daripada mentor dan mahaguru
saya (ramai) dalam dunia penulisan kreatif.

Pertemuan pertama itu berlaku semasa saya
menyertai bengkel penulisan kreatif anjuran DBP (S)
(pada tahun 1986), lebih 20 tahun yang lalu dan Ismail Abbas
adalah salah seorang daripada editor DBP Sabah
yang turut menjadi penceramah dalam bengkel
tersebut. Secara kebetulan, hari itu ialah hari
pertama saya mengenali dunia penulisan kreatif,
kerana sebelumnya saya hanyalah seorang penulis
artikel untuk akhbar-akhbar tempatan. Saya
dikenalkan dengan hal-hal seperti apa itu penulisan
kreatif, apa itu watak protagonis dan antagonis, apa
itu perwatakan dan perawakan, apa itu plot dan
1atar, apa itu keindahan bahasa, dan apakah nilai-
nilai murni yang perl disalurkan lewat setiap
penuiisan kreatif, bagaimana hendak
memulakannya, dan sebagainva.

Setiap satunya sangat menarik bagi saya.  Sambil
mendengar ceramah-ceramah, sambil itu sava
menatap senyuman lembut yang menghiasi wajah para
penceramahnya, termasuk sebuah wajah yang dikenali
sebagai Ismail Abbas.  Hilang dahaga saya
yang haus akan ilmu ketika itu.

Saya memang kuat membaca,
sebeium ini pun, saya pernah membaca karya
Ismail Abbas.  Karya-karyu beliau bukan saja kuat
dari sudut piot, indah dari sudut gaya bahasa, bahkan
mempunyai nilai_nilai komersial yang boleh
menarik pembaca.

Walaupun sebelum itu saya telah
menghasikan sebuah buku bergambar kanak2, sebuah
novel remaja dan sebuah novel dewasa, tetapi masih
belum dapat menarik minat para pengkritik dan para
pengulas sastera untuk memperkatakannya.

 Suatu hari, dalam pertemuan
Sastera di Sandakan, ketika di
dewan makan, saya melihat
Ismail Abbas dikelilingi oleh
sekumpulan penulis. Jadi,
saya memberanikan diri
untuk mendekati beliau.
Dada saya berdebar kencang,
segan ada, takut pun ada.
lsmail Abbas seorang lelaki
yang berubuh tinggi, besar,
serba berketerampilan dan
jelas punya wibawa dan
wewenang.

Ketika memberikan
beberapa  tip tentang
penulisan kreatifl saya dapati
beliau begitu pintar dan
berterus-terang orangnya.
Soalan-soalan beliau kepada
kami begitu tajam terus ke
pusat pefbincangan.
Berperanan sebagai
pendorong, kaunselor, dan
mentor, beliau melayan
soalan-soalan saya.  Beliau
mengisi dengan penuh kesabaran,
seolah-olah saya sama taraf
dengan penulis-penulis yang lebih
senior, berbanding dengan saya yang
setahun jagung ketika itu. Saya tahu hal
itu bukan demikian sebenarnya, namun saya
tetap menghargainya. Tiba-tiba, dengan
senyum, beliau mencabar kami. Saya pun masih
 teraba-raba, tidak tahu novel bagaimana
lagi hendak ditulis selepas `Kukui'.

"Kenapa kamu tak tulis cerita ini?  Cerita
tentang sepasang suami isteri yang saling
mencintai, terpaksa bercerai kerana tidak memenuhi
hantaran berian?"

"Masyarakat suku kaum apa, encik?"tanya saya.

"Bebas, apa saja boleh, asal ceritanya kekal begitu,"ujar
beliau dengan suara yang lunak, diiringi dengan
senyuman kebapaannya, sambil merenungi wajah kami,
seorang demi seorang.  "Saya akan edit sendiri,
sebaik anda siapkannya nanti."

"Judulnya, encik?','tanya yang lain, antara yang turut
mengelilingi beliau.

"Dukanya Abadi."

   "Okey," sambut saya.  (Ternyata  kemudiannya, saya
seorang saja yang menyambut projek atau cabaran beliau.)
 Dan dalam hati, saya sudah pun mengangkat beliau sebagai
mentor dan mahaguru saya.

Sepanjang perjalanan pulang, fikiran saya berpusar
kencang. Satu pun sava tak ingat apa yang beliau cakap
kepada kami, waktu di dewan makan itu. `Begitu siap, beliau
sendiri yang akan mengeditnya?  Wah, orang besar itu! Wah!
 Patutkah saya menyesal kerana memandai-mandai menyambut `okey'
pada cabaran beliau? Bagaimana jika saya tak boleh memenuhi
janji `okey' saya itu? Di mana saya nak sembunyikan muka?
Bermacam2 soalan menjelma di otak saya, dan semuanya cukup
menyeksa. Aduh, menyesal saya. Menyesal saya sangat-
sangat!

Bagaimanapun, sebaik tenteram, setibanya
saya di rumah, saya mula memandang cabaran yang
saya terima itu sebagai kerja biasa dan supaya
bersikap professional.  Langsung, saya bertekad
untuk menghasilkan karya yang terbaik demi
untuk mengambil hati mentor dan mahaguru saya
itu,  supaya beliau menyedari akan kewujudan saya
sebagai kreatif baru dan  perlu diambil kira
juga barangkali.

Secara kebetulan, saya baru saja mendapatkan sebuah
buku tentang budaya suku kaum Murut, Pensiangan yang
saya angkat secara sepintas lalu dalam novel Kukui sebelumnya.
Jadi, saya rasa, inilah peluang saya untuk meneroka lebih dalam
lagi dalam budaya tersebut sambil mengetengahkan kisah cinta
antara dua suami isteri yang terpaksa bercerai kerana tidak
mampu memenuhi berian, seperti yang diminta oleh Ismail Abbas.
Ternyata tidak sesukar mana juga untuk mengaitkan cerita itu,
dengan budaya suku Mrut, kerana di dalam budaya itu sendiri
memang ada masalah tentang hantaran berian yang selalu
tidak dapat dipenuhi oleh pengantin lelaki.

Berdasarkan ceramah-ceramah penulisan kreatif yang saya hadiri
sebelumnya, saya mula mengumpul ilmu/disi;in bantu (budaya suku Murut).
Saya masuk ke dalam jiwa watak-watak yang mahu saya angkat ke
 dalam karya saya.  Sebelum berkarya, saya bayangkan balik wajah
 Ismail Abbas, dan berfikir apakah perkara yang membuatkanbeliau
memberikan kami cerita seperti itu untuk dijadikan novel?  Bagaimana
beliau akan terapkan idea ke dalam bentuk karya, menggarap
masalabh, psikologi, gelojak perasaan, emosi tak terduga, watak
perwatakan, latar, nilai-nilai murninya dan sebagainya.  Dan paling
penting, bagaimana beliau mengangkat cerita supaya mempunyai nilai
komersial untuk menarik pembaca membaca karyanya, sebegitu terbit.
Segera saya ingat pada novel-novel beliau yang pernah saya baca
sebelumnya, misalnya novel Bagaton.  Romantis!

Saya rasa, itulah pendekatan yang perlu saya buat, yakni menggarap
sesuatu yang berat, umpama budaya.  Agar tidak kelihatan begitu berat,
saya masukkan unsur-unsur romantis dan kasih sayang  antara dua bekas
suami isteri di dalamnya. Saya `masuk' ke dalam jiwa watak-watak
tersebut, dan mula menghasilkan karya dengan membayangkan bahawa
'hero' dalam novel tersebut adalah mentor dan
mahaguru saya itu sendiri, dan isteri di dalam novel itu
adalah isterinya. Jadi, selepas saya  dapat
membayangkan semuanya, mudah saja saya
menggerakkan perjalanan plot cerita dan hanya tiga bulan
kemudian, saya sudah pun mengirimkan  manuskrip kepada Ismail Abbas
yang kebetulan bertugad si DBP KL, pada waktu itu, untuk diedit
beliau.

Alangkah terkejut bercampur gembiranya
saya, apabila menerima surat rasmi DBP KL yang
memberitahu bahawa manuskrip saya itu sudah
diluluskan. Tak lama kemudian, begitu novel
`Dukanya Abadi terbit', saya menerima perhatian dan
reaksi yang sangat positif daripada para pengkritik
dan pengulas yang terdiri daripada pensyarah-pensyarah
universiti di Semenanjung.  Akhirnya,  impian
saya tercapai.  Saya
bukan saya dapat menembusi tembok DBP KL, tetapi juga
mendapat perhatian para pengulas dan pengkritik
sastera di sana.

Daripada Dukanya Abadi, saya sudah berani
menghantar karya demi karya ke DBP KL, dengan
lebih yakin dan insya-Allah, setakat ini, semua karya
yang saya hantar, telah diterbitkan. ltulah, Datuk Ismail
Abbas yang saya kenal. Cepat mesra, cepat bangun
untuk membela anak didiknya. pernah, saya
mengadu kepada beliau bahawa saya diugut saman
oleh seorang penulis apabila saya cuba mengangkat
satu budaya masyarakat tempatan. Beliau segera
memanggil penulis tersebur ke pejabat, dan
bertanya kenapa dia mahu menyaman sava,
sedangkan saya baru berfikir dan belum pun buat apa-
apa, apatah lagi melakukan kesalahan. Benar,
penulis tersebut tidak iagi berani mengugut yang
bukan-bukan, tetapi saya juga tidak membantu
mengangkat suku kaumnva ke peringkat
kebangsaan. Saya pilih suku kaum lain pula untuk
diketengahkan, sebab, Sabah mempunyai banyak
sekali suku kaum yang unik.

Sepanjang 22 tahun mengenalinya, tak pernah
kulihat beiiau sengaja mengerutkan wajahnva.
Datuk Ismail Abbas, mentor merangkap
mahaguruku yang berbeza, walau kian hari kain ramai
ramai mentor dan mahaguru selepas beliau. Beliau
tetap kukenang sebagai pembuka jalan pertamaku
terang ke peringkat kebangsaan dan dalam hidup
saya sebagai penulis, mengajar saya bahawa; tiada yang
 mustahil, jika saya sanggup bekerja keras
untuknya, sabar, serius dan konsentrasi pada apa
vang teiah saya pilih. Inspirasi saya dari kegigihan
dan ketokohan beliau, dan jelasnya, tanpa  galakan
dan dorongan semangat daripada Datuk Ismail
Abbas, mentor dan mahaguruku  saya hormati dan sayangi,
tidak mungkin saya jadi seyakin ini.  Terima kasih mentor
dan mahaguruku, budimu kukenang hingga ke akhir hayatku.

(Datuk Ismail Abbas sudah kembali ke rahmatullah pada 9.2.2009, Semoga roh beliau sentiasa dicucuri rahmat dan tergolong di kalangan orang-orang yang beriman. AL-FATIHAH!)

Friday, May 1, 2009

Menerap Ilmu Dlm Menongkah Lumrah.

Friday, May 01, 2009 // by Azmah Nordin // // 4 comments

(kat bwh ni adalah sedutan dr novel Menongkah Lumrah bertema dunia koperat dlm industri komputer, utk para peserta bengkel melihat bagaimana cara menyerapkan ilmu secara kreatif ke dalam karya mereka. Novel ini memenangi 3 hadiah berturut2; tempat pertama hadiah penulisan novel dewasa anjuran dbp sabah, hadiah sastera Sabah dan hadiah sastera Perdana. diharap ia dpt membantu)


SATU

MENATAP tampilan komputer, tidak ubah seperti melihat diri yang ingin sekali melolos keluar dari celah bintik-bintik grafik raster. Jasadnya kini terdedah antara paparan imbas dan alur elektron yang menyapui CRT. Lalu terlonta-lontalah dia dalam rangkaian yang berturut-turut itu. Hingga dia bermandi keringat, pada saat layar komputer itu memaparkan kelemahan dirinva, pada seluruh alam semesta. Dan, serta-merta pula dia tersengguk, diserbu -uatu kenyataan yang mengandungi hinaan.

(Mempunyai prasangka terhadap jantinamu? Sudah Tentu. Menganggap kekobaran semangat perjuanganmu terbit iripada kedunguanmu? Ya. Mengeksploit kelemahanmu? Tidak diragukan lagi!)



Sebelum ini, biar berada dalam keadaan segenting mana sekalipun, Zakiyyah tidak pernah menonjolkan kelemahan dirinya kerana kelemahan itu akan hanya menipiskan
semangatnya. Malah, andainya terbayang, biar sekelip lintasan pun dalam benaknya, dia akan cepat menggempurnya. "Bertenang!" Hatinya memujuk begitu, bemlang kali.
Kesan negatif yang cuba menapak, lalu mahu menguasai isi dalam dadanya; bertahan hanya untuk beberapa saat. Demikianlah pada perkiraannya, sehinggalah semangatnya
dirempuh oleh rempuhan yang maha dahsyat. Rempuhan daripada mereka yang mungkin dikenalinya itu - meluru daripada pelbagai sudut dan lalu bagai enjin wap
menggeiek terus semangatnya hingga menjadi leper. Seleper cakera liut.

"Yang pasti, dia sudah mati, Zakiyyah," ujar Tuan Besar atau T.B. itu.

"Tapi firma PBC ini, belum," sela Charles Curran Abdullah.

"Perlu dicari suatu penyelesaian." Peter Woo yang sedang berbisik-bisik dengan Kundangai itu turut menyibuk.

"Apa yang kami lakukan, demi kepentingan firma ini," tegas T.B. seraya mengeriing ke arah ahli-ahli Lembaga Pengarah yang lain. "Bagi mengelakkan berlakunya kekecohan."

"Maksud awak, demi kepentingan awak ... saudara semua di sini?" desis Zakiyyah, termengah-mengah mengawal perasaan yang membuak ganas. "Dan, sebab itu, mesyuarat ini diadakan di ruang pejabat awak, bukan? Peduli apa dengan orang yang baru menghembuskan nafas yang terakhir itu, bukan?" tekan Zakiyyah.

Dengan kata-kata yang sesinis itu, Zakiyyah menyoroti wajah ahli-ahli Lembaga Pengarah itu. Seorang demi seorang. Charles Curran Abdullah, Presiden Borneo
Trust & Loan, suami kepada adik sepupu Datuk Panglima Burhan; seratus peratus bergantung pada kelangsungan hidup firma PBC, sama seperti ketika pertama kali dia
membuat pelaburan dahulu. Kamarul Arfat, bertindak selaku rakan kongsi senior bagi pihak Arfat Associates Attorneys; pembentuk bayaran perkhidmatan yang mahal
dan penghapus kontrak-kontrak yang murah - duduk di sisi anaknya, Rafaei. Kundangai dan sepupunya Peter Woo Abdullah, suami kepada anak saudara Datuk Panglima
Burhan; pemilik Computing Tabulating Recording Company yang terkenal dengan sikap mereka yang tidak keberatan bermain dengan "virus komputer" - apabila tender-tender
tertentu terbuka untuk dijadikan rebutan. Dan T.B. yang segak bergaya mengukir senyuman dengan sinar mata yang dingin kepada Zakiyyah yang hanya beberapa tahun lebih muda daripadanya. Semuanva ialah Timbalan Presiden, bersama-sama Zakiyyah, di firma Panglima Burhan Computer itu.

"Zakivyah, tidak wajar jika terus emosional begitu!" tegas T.B. menegangkan rahangnya. "Kita tak mahu para pelanggan tergugat dengan kematiannya. Kerana itu, kita perlu mengawal kedudukan kewangan, alir tunai; keutamaan mesti diberikan untuk mewujudkan pasukan yang dinamik, rasional, cekap dan setia."

"Setia?" soal Zakiyyah, tergelak pahit. "Oh. kerana itulah kamu semua menghormat martabat individu yang baru mati itu, kan!" kata Zakiyyah, ada nada sinis dalam
tekanan suaranya.

Dengan api kemarahan yang menanjak ke ubun-nbunnya, bersama kepiluan yang amat pedih mercup di riak mukanya, Zakiyyah bergegas keluar dari bilik pejabat itu. Pintu pejabat itu dihempas sekuat hati. Berdentum dan berdengung di seluruh tingkat sepuluh bangunan firma HC itu.

Setiap mata di bahagian perkhidmatan setiausaha, longo, memerhatikan gerak langkah Zakiyyah. Setiap mereka yang ditemuinya di sepanjang laluannya dan yang sempat mengerling ke arahnya, semasa dia melewati pejabat-pejabat mereka; termangu-mangu. Lantas, tercipta suatu suasana sepi lagi dingin yang luar biasa, di tingkat
Terry Hillermanm, setiausaha sulit kepada T.B. yang berwajah ayu lagi lemah lembut orangnya itu, turut termangu di luar pintu pejabat. Biarpun masih berupaya
menjongketkan kedua-dua bibirnya yang merah asli itu, Terry yang berketurunan Serani itu tidak berupaya...


.......

sampai sini saja saya dpt copy, scanner saya brmasalahlah pula!