• LinkedIn
  • Join Us on Google Plus!
  • Subcribe to Our RSS Feed

Monday, March 16, 2009

Novel Remaja; Apa Yg Paling Diminati?

Monday, March 16, 2009 // by Azmah Nordin // No comments

Apakah anda seorang penulis yang baik? Bagaimana hendak menjadi penulis yg terbaik - termasuk utk novel remaja? Sukar sangatkah? Perlu keluar byk belanjakah, Utk menghasilkannya?

Jom kita terokai bagaimana hendak mencari idea dan cara menghasilkan novel untuk remaja berusia 13 ke 15 tahun, dan apa yang paling menarik minat mereka utk membaca. Idea Penulisan Kreatif; Pembangunan Peribadi, Perhubungan Kekeluargaan, Kasih Sayang Sesama Insan, Pemilihan dan Peralihan.

Remaja belasan tahun, lazimnya mahu membaca novel yg ada kaitan dengan perasaan mereka, dan mahu melihat protagonisnya mampu mengatasi masalahnya sendirian - tanpa bantuan orang dewasa, secara langsung; misalnya, masalah hubungan antara mereka dan ibu bapa, adik beradik, masalah kekeluargaan, pencarian identiti dan jati diri, tekanan hidup; gangguan kaki buli dan sebagainya.Terutama sekali cerita-cerita yang mempunyai tema yg positif, mampu mencetuskan ispirasi, harapan dan dapat membantu pembaca mengatasi masalah peribadi mereka yang mungkin lebih kurang sama dengan masalah yang terpapar dlm novel tersebut.

Malah, cerita-cerita kembara dan fantasi juga mendapat tempat di hati para pembaca remaja. Mereka mencari watak utama (seperti manusia biasa di alam nyata) yg teguh semangatnya, yang sanggup berhadapan dengan apa jua rintangan yang mendatang; kerana ini mampu memberikan inspirasi kepada mereka utk mengatasi masalah mereka sendiri. Jadi, bagaimana menghasilkannya? Apabila anda menghasilkan karya, sebenarnya anda membentuk sebuah perkongsian dengan pembaca. Bukan hanya sekadar perkongsian kewangan - anda tulis dan mereka bayar untuk membacanya, tapi sesuatu yang jauh lebih dalam daripada itu. Ia seperti pertukaran suatu bentuk `tenaga'. Penulis terbaik, lazimnya, turut melibatkan emosi mereka semasa berkarya, dan pembaca akan mengutip perasaan yg disalurkan lewat karyanya.

Jadi, bagaimana anda tahu sama ada anda seorang penulis yg baik ataupun tidak?

Mana2 penulis pun, sama ada yg sudah mampan atau yang baru berjinak2 dengan penulisan kreatif, boleh tahu dengan sendirinya bahawa mereka penulis yg baik atau sebaliknya. Anda hanya perlu tanya diri anda sendiri; benar, proses kreatif itu sendiri sangat memenatkan, tp apakah anda pernah berasa terhibur - hingga mungkin tercetus semangat juang, keinsafan, kasih sayang sesama insan, seronok dan sebagainya - semasa mengembangkan cetusan idea yg bergelojak dalam jiwa, membentuk pelbagai watak dan perwatakan yg meyakinkan/logik, menciptakan pelbagai bentuk emosi yg akan berubah2 dari masa ke semasa, di sepanjang jalan cerita, plot demi plot yg mengejut-sentakkan perasaan dan mencabar minda, menggarap semuanya supaya kelihatan seperti menonton wayang secara minda, apabila dibaca kelak? Dan, jika disuruh membaca karya itu sendiri, begitu terbit, apakah anda rasa anda tetap akan berasa terhibur juga - seperti yg reaksi yg anda harap drpd pembaca novel anda? Itu saja yg perlu anda tanya kpd diri anda sendiri. Jika jawapan anda `Ya', terbukti anda adalah seorang penulis yang baik. Betul2 baik. Teramat sangat baiknya.


Permainan Penulisan


Terbukti sudah, hanya penulis yg mampu menghiburkan diri sendiri dengan karyanya setelah terbit sajalah, boleh dianggap sebagai penulis yang mampu menghiburkan pembacanya. Tapi, jika penulis itu berkarya sekadar utk memenuhi tugasan yg diberi Bos, dan karyanya lebih bersifat permukaan semata-mata, mendatar (tidak hidup) tanpa sebarang dorongan semangat juang (sbb bukan dtg dari hati sendiri), tanpa idea yg segar dan memberansangkan diri (krana tiada usaha utk menjana idea yg bukan pun miliknya sedari awal lagi) dan tanpa terapan nilai-nilai murni (sbb memang pun ceritanya tidak diyakini dgn seluruh jiwa dan raga), dengan sendiri, dengan sendiri, penulis itu boleh tau hasil karyanya akan lahir nanti bagaimana kesannya. Tidak baik. Sangat2 tidak baik. Teruk. Dahsyat!

Menjadikan Karya anda Teman Kpd Pembaca?


Bayangkan begini; seorang remaja masuk kedai buku. Antara ratusan atau ribuan buku, remajaj itu akhirnya memilih buku anda untuk dibeli dan dibaca. Apa maknanya, di sebalik pemilihan itu, jika tidak bertujuan utk berkomunikasi dengan anda, pengarangnya, secara tidak langsung? Semua pembaca novel pun sama; mencari karya yang boleh menghiburkan, sekaligus bijaksana, lucu, nakal dan boleh diperbahas-bincangkan secara matang sesama rakan pembaca. Dan, paling utama, mereka membaca karya anda utk berhubungan dengan minda anda, lewat karya. Mereka akan berasa rapat dengan pengarang, biarpun mungkin mereka tidak pernah bersua muka secara peribadi.

Pengaliran Emosi atau Tenaga;

Ok, katakanlah anda menghasilkan karya suspen. Watak utamanya gadis remaja berusia 15 tahun, yg bergaduh dgn ibunya dalam kereta, pada tengah malam. Kereta ibunya terlanggar pemisah jalan, dan kereta itu bergolek2 dan menjunam ke gaung yg tidak berapa dalam. Gadis itu tercampak keluar, sedangkan ibunya pengsan dan masih terperangkap di dalam kereta. Dia mungkin berjaya mengeluarkan ibunya drpd kereta itu, tp ibunya yang cedera parah, masih tidak sedarkan diri.

Telefon genggam gadis itu, terpelanting entah ke hutan belukar mana. Begitu juga dengan telefon genggam ibunya. Utk mendapatkan bantuan, gadis yg juga mungkin mengalami kecederaan dan berlumuran darah itu perlu menelusuri lembah yg gelap gelita. Dan, sebagai penulis, anda seharusnya mengizinkan diri anda `masuk' ke dalam jiwa gadis itu, mengalami apa yg dialami, melihat segalanya melalui matanya, merasa gelojak perasaan yg dirasainya. Sepatutnya, sambil anda membina plot demi plot, latar demi latar dll, dada anda terus berdebar kencang, sekencang dada watak utama yg anda bentuk itu. Begitu watak utama anda melonjak ketakutan apabila terserempak dengan anjing hutan liar, anda juga seharusnya turut melonjak secara dalaman oleh ketakutan yg sama seperti gadis itu - jika tidak pun terlonjak dari kerusi yg anda duduki di hadapan skrin konmputer anda. Rasa takut yang anda rasai semasa menggarap-gambarkan senario dlm cerita ini, diterjemahkan dlm perkataan yang pelbagai rentak pada mukasurat anda.

Jika anda dapat `masuk' ke dalam jiwa watak gadis itu, pembaca dengan mudah akan menangkap rasa takut anda, pada setiap butir perkataan yang anda susun sebegitu rupa - dah, nah dari situ, berlakulah suatu pengaliran emosi antara pengarang dan pembaca yang dipanggil `tenaga' yg disebut di atas tadi. Tapi, jika anda tidak mengizinkan diri anda untuk turut merasai semua ketakutan suasana yang anda gambarkan dalam cerita anda, tidak mengizinkan daya khayal anda yang terlepas bebas utk menerokai alam sekitarnya, secara tidak langsung anda sudah menghalang pengaliran `tenaga' daripada berlaku. Pembaca pasti merasa akan kekosongan atau kehilangan sesuatu daripada karya anda yg dibacanya (mungkin dibaca separuh jalan cuma). Berakibat drpd itu, mereka gagal menghubungkan diri mereka dgn karya anda. Secara tidak langsung, karya itu gagal.


Bebaskanlah Perasaan Anda Semasa Berkarya


Sebagai penulis, sewajarnyalah anda juga mampu mempunyai emosi seperti yg dimiliki oleh insan yg lain; misalnya, ketawa, menangis, riang, bimbang, takut, marah, berduka, kagum, terpegun kehairanan, jatuh cinta, benci, cemburu dan sebagainya. Semua perasaan ini penting, supaya anda boleh terapkan perasaan itu ke dalam jiwa watak2 dlm karya yg cuba anda hidupkan kelak. Caranya mudah saja; bertindak secara spontan. Tulisan yang kaya dengan `tenaga/emosi' adalah apabila penulisnya mengizinkan perasaannya mengalir bebas semasa melaksanakan proses penulisan kreatif.

Perasaan cuma; bukan perlu wang juga kan?

0 comments:

Post a Comment